Menjaga Pohon Beringin yang Berusia Lebih dari 500 Tahun

Kami menjaga pohon di sini cukup mudah. Dengan bikin pura saja sudah enggak ada yang berani merusak.

Menjaga Pohon Beringin yang Berusia Lebih dari 500 Tahun
KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYA
Pohon beringin berusia lebih dari 500 tahun di Desa Baru, Kecamatan Marga, Kabupaten Tabanan, Bali, Sabtu (17/12/2016). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, TABANAN - Keindahan wisata di Bali tak selalu soal pantai. Bali juga memiliki wisata flora menarik di daerah Tabanan.

Salah satu wisata flora menarik adalah pohon beringin yang berusia ratusan tahun di Desa Baru, Kecamatan Marga, Kabupaten Tabanan, Bali.

KompasTravel bersama media trip Fame Hotel berkesempatan untuk melihat dari dekat pohon langka tersebut.

Pohon bernama ilmiah Ficus benjamina itu tampak kokoh dengan batang yang cukup besar. Tinggi pohon mencapai 30 meter dengan diameter kurang lebih enam meter. Akar pohon itu juga cukup panjang dengan menjalar hingga 10 meter.

Pemandu wisata yang juga warga asli setempat, Demon, mengatakan pohon yang berusia lebih dari 500 tahun sudah dijaga dengan baik oleh warga sejak dulu.

Tak ada warga yang berani merusak atau pun memotong pohon beringin tersebut.

"Kami menjaga pohon di sini cukup mudah. Dengan bikin pura saja sudah enggak ada yang berani merusak," kata Demon kepadaKompasTravel di Bali, Sabtu (17/12/2016).

Pura yang dimaksud Demon berada tepat di samping pohon. Pura tersebut bernama Pura Babakan. Penamaan Pura Babakan juga tak terlepas dari pohon beringin tersebut.

Babakan sendiri berasal dari batang pohon beringin tua yang sudah dibabak atau disayat.

Masyarakat setempat percaya bahwa kulit batang pohon yang disebut masyarakat dengan kayu putih itu memiliki khasiat menyembuhkan berbagai macam penyakit.

Kulit batang pohon itu disayat kemudian dihaluskan. Setelah itu diusapkan ke bagian tubuh yang sakit. "Bisa sembuhkan luka jatuh, kepala pusing, pegal-pegal," kata Demon.

Masyarakat setempat juga mempunyai tradisi sendiri untuk menjaga pohon tersebut. Salah satu tradisinya adalah dengan melakukan upacara yang dilakukan 210 hari sekali dengan memberikan sesaji.

"Tujuannya untuk menjaga dan ucapan terima kasih kepada Tuhan karena telah menumbuhkan pohon di bumi," kata Demon.

Kendati demikian, pohon ini belum dikenal luas oleh wisatawan lokal. Biasanya wisatawan yang datang berasal dari mancanegara, salah satunya dari Jerman.

Penulis: Kahfi Dirga Cahya

Editor: Heribertus Sulis
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help