TribunLampung/

Mengaku Tidak Terlibat Saracen, Partai Gerindra Kecam Upaya Memecah Belah Bangsa

Wakil Ketua Dewan Pembina DPP Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo, angkat bicara mengenai Saracen dan Prabowo Subianto.

Mengaku Tidak Terlibat Saracen, Partai Gerindra Kecam Upaya Memecah Belah Bangsa
KOMPAS IMAGES Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua Dewan Pembina DPP Partai Gerindra Hashim Djojohadikusumo, angkat bicara mengenai Saracen dan Prabowo Subianto.

Saracen, adalah sebuah sindikat penyebar isu berbau suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA) di media sosial.

"Partai Gerindra dan Prabowo Subianto tidak ada kaitan dengan kelompok Saracen dan kelompok sejenisnya," kata Hashim lewat keterangan yang diterima, Senin (4/9/2017).

Menurutnya, terungkapnya kelompok Saracen, oleh Kepolisian Republik Indonesia, harus diselesaikan tuntas sampai keakar-akarnya, agar tidak membingungkan dan memecah belah masyarakat.

"Bangsa ini sudah terlalu lama dirusak oleh cara-cara berpolitik yang tidak sehat," kata Hashim

Adik kandung Prabowo Subianto itu menilai, konten ujaran kebencian dan berbau SARA sebagai bisnis yang secara sengaja memecah belah bangsa.

"Saling curiga dan membangun ketidak-percayaan diantara anak bangsa, sehingga merongrong persatuan dan kesatuan," katanya.

Partai Gerindra, katanya, mengecam keras segala upaya yang sedang berlangsung yang mau memanfaatkan peristiwa ini untuk berbagai kepentingan politik dengan mengaitkannya dengan berbagai pihak diluar kasus yang terungkap.

"Dengan ini Partai Gerindra menyatakan keprihatinannya serta mengecam keras cara-cara berpolitik yang a-moral," kata Hashim.

Hashim menuturkan pihaknya mengajak semua komponen bangsa ini untuk kembali pada nilai-nilai Pancasila, dengan mendahulukan kesatuan dan persatuan bangsa diatas segalanya.
T

Editor: soni
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help