7 Fakta Bupati Marianus Sae yang Jadi Tersangka KPK, Dianggap sebagai 'Ahok' dari Flores

7 Fakta Bupati Marianus Sae yang Jadi Tersangka KPK, Dianggap sebagai 'Ahok' dari Flores

7 Fakta Bupati Marianus Sae  yang Jadi Tersangka KPK, Dianggap sebagai 'Ahok' dari Flores
(Kompas/Frans Sarong)
Bupati Ngada, NTT, Marianus Sae. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, JAKARTA  - Komisi Pemberantasan Korupsi menetapkan Bupati Ngada, sekaligus bakal calon Gubernur NTT,Marianus Sae sebagai tersangka kasus suap proyek jalan di Nusa Tenggara Timur.

Marianus ditetapkan sebagai tersangka bersama-sama Dirut PT Sinar 99 Permai, Wilhelmus Iwan Ulumbu.

Penetapan tersangka tersebut diumumkan Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan, dalam jumpa pers di gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Senin (12/2/2018).

"Setelah dilakukan pemeriksaan 1x24 jam dan gelar perkara pagi tadi disimpulkan adanya dugaan tindak pidana korupsi yaitu pemberikan hadiah atau janji ke Bupati Ngada terkait proyek di NTT," kata Basaria.

Baca: Isi Obrolan Syafii Maarif dengan Penyerang Gereja St Lidwina Sleman

Basaria mengatakan, Marianus menerima suap dari Wilhelmus terkait sejumlah proyek jalan di Kabupaten Ngada. Proyek jalan tersebut senilai Rp 54 miliar.

Marianus menjanjikan proyek-proyek jalan tersebut dapat digarap oleh Wilhelmus Iwan Ulumbu.

Dalam kasus ini, WIU disangkakan melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a atau b atau Pasal 13 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001.

Sementara Marianus disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau b atau Pasal 11 UU Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan UU 20 Tahun 2001 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Siapa Marianus Sae? Berikut fakta-faktanya.

Halaman
1234
Penulis: taryono
Editor: taryono
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help