Terseret Kereta Api 6 Meter hingga Terhempas ke Balok Kayu, Sahlan Masih Sempat Bernapas

dalam dua hari ini (10-11/4/2019) sudah ada dua warga Lampung tewas akibat tersambar kereta api batubara rangkaian panjang atau babaranjang

Terseret Kereta Api 6 Meter hingga Terhempas ke Balok Kayu, Sahlan Masih Sempat Bernapas
tribunlampung/hanif mustafa/HO
Sahlan (55), warga Kampung Karang Anyar, RT 02, LK II, Kelurahan Ketapang Kuala, Kecamatan Panjang tewas setelah tersambar kereta api Babaranjang di Panjang, Bandar Lampung, Kamis (11/4/2019). 

Namun sampai jam 10.00 WIB ambulans baru datang, pamannya pun langsung dibawa ke rumah sakit.

"Jam 11 gak bisa tertolong, sampai RS meninggal," ujarnya.

Masdian (29) keponakan korban yang lain mengatakan, pamannya akan dimakamkan besok (hari ini), lantaran masih menunggu saudara yang lain.

"Nunggu orang tuanya dari Cilegon," bebernya.

 Kasatlantas Polresta Bandar Lampung Kompol Syouzarnanda Mega mengatakan pihaknya bisa memberi masukan atas peristiwa lakalantas di pelintasan kereta api yang telah terjadi dua kali secara berturut-turut.

"Kami bisa memberi masukan untuk memecahkan masalah tersebut, tapi kami harus cek dulu, pokok permasalahan yang terjadi seperti apa," ungkapnya, Kamis 11 April 2019.

Nanda pun mengakui jika sekitar perlintasan kereta api merupakan kewenangan Polsuska bukan pihak kepolisian.

"Tapi kami bisa memberi masukan untuk meminimalisir kecelakaan, nanti akan kami cek, kami lihat seperti apa permasalahannya dan koordinasikan," tandasnya.

(Tribunlampung.co.id/Hanif Mustafa)

Penulis: hanif mustafa
Editor: wakos reza gautama
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved