Ini Strategi Pemerintah Turunkan Harga Beras Premium Jadi Rp 7.500 per Kg

Menurut Amran, langkah tersebut akan membatasi ruang gerak mafia beras. Kebanyakan modus yang dipakai mafia adalah membeli gabah dengan harga murah

Kompas.com
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman meninjau panen raya di Desa Temuireng, Kecamatan Patarukan, Kapupaten Pemalang, Kamis (31/3/2016) petang. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PEMALANG - Mafia beras diduga merupakan biang keladi di balik kesenjangan harga jual di tingkat petani dan di pasaran. Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mengaku punya sejumlah strategi khusus, untuk mengatasi mafia beras tersebut.

"Salah satu strategi itu adalah meminta Bulog membeli langsung gabah hasil panen petani," kata Amran dalam kunjungan kerja ke Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah, Kamis (31/3/2016) petang.

Menurut Amran, langkah tersebut akan membatasi ruang gerak mafia beras. Kebanyakan modus yang dipakai mafia adalah membeli gabah dengan harga murah, memanfaatkan celah keterbatasan dana petani untuk menggiling gabah menjadi beras.

“Setelah panen, petani hanya punyanya gabah bukan beras. Jadi dengan cara itu, petani tidak perlu mengeluarkan usaha, dan biaya lagi untuk membuat gabah jadi beras,” ungkap Amran.

Amran ada di Pemalang dalam rangka kegiatan panen raya di sepanjang pesisir utara Pulau Jawa. Sehari sebelumnya, dia mengikuti panen raya di Tegal, dan pada Jumat (1/4/2016), melanjutkan kegiatan serupa di Demak dan Jepara.

Panen raya di Kabupaten Pemalang berlangsung di Desa Temuireng, Kecamatan Patarukan. Sesudah panen, berlangsung pula penandatanganan kesepakatan kerja sama, antara kelompok tani dengan Bulog, sebagai bukti keseriusan pemerintah untuk membeli gabah hasil panen petani, yang menjadi anggota kelompok tersebut.

Tidak hanya memudahkan petani, Bulog yang turun langsung menyerap gabah petani, juga dapat menghindarkan praktik-prektik ilegal.

"(Ini) adalah cara pemerintah hadir di tengah petani, dan itu juga untuk mempersempit ruang gerak mafia beras,” tegas Amran.

Menurut Amran, selama ini, banyak petani mengeluhkan harga gabah murah, hanya di kisaran Rp 3.000 per kilogram (kg). Padahal, pemerintah telah menetapkan harga pembelian pemerintah (HPP) Rp 3.700 per kg gabah sebagai acuan.

"Makanya, kami saat ini turun tangan langsung ke lapangan. Kami memastikan, Bulog akan membeli gabah petani, dengan harga minimal Rp 3.400 per kg dan maksimal Rp 3.700 per kg," ujar dia.

Beras premium Rp 7.500

Strategi lain mencegat mafia beras, lanjut Amran, adalah dengan membangun toko tani Indonesia (TTI). Dengan keberadaan TTI, hasil serapan gabah petani oleh Bulog, akan langsung diolah menjadi beras dan tersedia di TTI.

Program tersebut merujuk pada terobosan yang dibuat Pemerintah Kabupaten Pemalang. Pemerintah daerah setempat telah membeli gabah langsung dari petani, lalu memproduksinya melalui badan usaha daerah.

Hasilnya, masyarakat di Kabupaten Pemalang bisa membeli beras kualitas premium, hanya dengan harga Rp 7.500 per kg.

“Dengan harga beras kualitas premium Rp 7.500 per kilogram, itu sudah bisa menguntungkan petani, pedagang, dan konsumen," tegas Amran.

Di pasaran, harga beras premium sekarang ada di kisaran Rp 10.000 sampai Rp 13.000 per kg. Besarnya selisih harga dibandingkan praktik TTI dipicu panjangnya rantai produksi beras.

Rencananya, TTI akan dimulai di 1.000 kota di Indonesia.

“Bayangkan jika itu sudah terjadi secara masif di tanah air, akan mengubah struktur pasar beras di Indonesia. Petani dan konsumen akan tersenyum, serta pedagang juga untung,” ungkap Amran.

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved