Pemberian Madu Pada Bayi Bisa Menyebabkan Lumpuh

Madu dalam bentuk apapun tidak boleh, bahkan makanan atau minuman yang mengandung madu dilarang diberikan kepada anak tersebut.

Pemberian Madu Pada Bayi Bisa Menyebabkan Lumpuh
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Saat anak lahir atau belum genap setahun biasanya beberapa orangtua memberikan madu untuk bibirnya agar terlihat merah atau mengoleskan madu di mulutnya agar dapat mengecap rasa.

Namun dilansir dari Nayakatara.com, The American Academy of Pediatrics malah melarang pemberian madu untuk anak dibawah usia 1 tahun. Madu dalam bentuk apapun tidak boleh, bahkan makanan atau minuman yang mengandung madu dilarang diberikan kepada anak tersebut, mengapa ?.

Madu mengandung spora botulisme menyebabkan keracunan pada bayi. Hal ini terjadi ketika lebah melakukan tugasnya untuk menyebarkan puttik sari ke  tanah dan menghisap sari bunganya.

Hal inilah yang menyebabkan banyak madu pada lebah yang tidak melewati proses pasteurisasi. Dalam hal ini spora yang  terdapat pada madu biasanya terdapat pada sayuran yang belum dicuci.

Maka inilah yang menyebabkan seorang anak bayi dibawah usia 12 bulan dilarang mengkonsumsi madu. Karena bayi belum memiliki sistem kekebalan tubuh yang sempurna sehingga mudah terserang penyakit.

Arianti Widodo, dokter spesialis anak, menjelaskan kandungan botulinum dalam madu memiliki efek yang berpotensi merusah tubuh anak. Karena senyawa yang terdapat di dalamnya dapat menyebabkan kejang otot.

Kandungan botulisme pada madu dapat menyebabkan penyakit serius bahkan dapat membuat anak lumpuh, sebab anak dibawah usia 12 bulan tidak memiliki kemampuan untuk melawan. Maka sebaiknya madu diberikan kepada anak saat berusia di atas 2  tahun. Karena anak yang berusia diatas 2 tahun sudah memiliki sistem kekebalan tubuh.

Tags
Bayi
Madu
Editor: Reny Fitriani
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved