Tiga Pemuda Mengaku Korban Curas ke Polisi, Usai Laporan Mereka Justru Ditahan

Tiga Pemuda Mengaku Korban Curas ke Polisi, Usai Laporan Mereka Justru Ditahan . .

Tiga Pemuda Mengaku Korban Curas ke Polisi, Usai Laporan Mereka Justru Ditahan
Tribunlampung.co.id/HO
Pembuat laporan palsu ditangkap polisi 

Laporan Reporter Tribun Lampung Anung Bayuardi

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BLAMBANGAN UMPU - Anggota reskrim Polsek Blambangan Umpu mengamankan tiga orang yang diduga membuat laporan palsu. Ketiganya adalah DS (25), YS (21) dan YF warga Kecamatan Gunung Sugih Kabupaten Lampung Tengah.

Kapolres Way Kanan AKBP Doni Wahyudi melalui Kapolsek Blambangan Umpu Kompol Hidayat menerangkan, kejadian berawal pada  Rabu 29 November 2017 sekitar jam 22.00 wib. Ketika itu ketiga pelaku mendatangi kantor polisi sektor Bambangan Umpu untuk membuat laporan. "Mereka mengaku korban curas," katanya, Senin (4/12).

Baca: Bupati Ini Suruh Habibie Ngapel dan Bermalam Minggu di Rumah Janda Tua

Saat itu dalam keterangan mereka, YS sebagai Kernet, dan DS sebagai sopir telah mengalami pencurian dengan kekerasan (curas), di jalinsum Kampung Negeri Baru Kecamatan Blambangan Umpu Kanan. Akibat peristiwa itu mereka merugi Rp 11 juta.

Menanggapi laporan tersebut petugas melakukan penyelidikan di tempat kejadian perkara (TKP).  Di lapangan polisi justru temukan  kejanggalan.

Setelah diinterogasi  penyidik , akhirnya pelaku YS dan DS mengaku telah membuat laporan palsu modusnya sebagai korban curas

Baca: Siapa Sangka Penyanyi Kampung Ini Bisa Berangkatkan Sopir ke Tanah Suci

Untuk memperkuat rekayasa aporan palsunya kepada polisi, pelaku memecahkan kaca depan kendaraan truk Hino fg251ti No.Pol BE 9452 GE warna hijau yang dibawa saat itu, dengan menggunakan batu hingga berlubang.

Pelaku YS juga memberikan uang tagihan milik PT Anugerah Langgeng Mulya sebagai korban  sebesar Rp 11 juta kepada pelaku YF untuk membawanya sampai ke Gunung Sugih dan akan membaginya.

Selanjutnya, berdasarkan laporan palsu yang dibuat, petugas langsung mengamankan pelaku YS dan DS. Sedangkan pelaku YF berhasil dibekuk tanpa perlawanan pada Jumat 1 Desember  sekira pukul 1.00 wib di wilayah Lampung Tengah.

Kini tersangka dan barang bukti dibawa ke Polsek Blambangan Umpu guna  penyelidikan lebih lanjut.

"Untuk mempertangung jawabkan perbutannya, pelaku penipuan atau penggelapan dapat dijerat dengan pasal 372 KUHP dan 378 dengan  penjara maksimal empat tahun,”ungkap Kompol Hidayat.

Penulis: anung bayuardi
Editor: soni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved