Menteri Rudiantara Dilaporkan ACTA ke Bawaslu

Menteri Rudiantara Dilaporkan ke Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) oleh ACTA

Menteri Rudiantara Dilaporkan ACTA ke Bawaslu
TRIBUNNEWS.COM/LENDY RAMADHAN
Menteri Rudiantara Dilaporkan ke Bawaslu oleh ACTA 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, JAKARTA - Menteri Komunikasi dan Informasi (Menkominfo) Rudiantara dilaporkan ke Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) atas tuduhan melakukan tindakan yang mengutungkan dan merugikan salah satu peserta pemilu.

Pelapor adalah Advokat Cinta Tanah Air (ACTA).

Mereka menuding Rudiantara menguntungkan pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma'ruf dan merugikan Prabowo-Sandiaga, lantaran menggiring opini publik untuk tidak memilih paslon nomor urut 02.

Kejadian ini bermula saat Rudiantara meminta para pegawainya memilih desain stiker sosialisasi pemilu 2019 di sebuah acara Kominfo di Hall Basket Senayan, Jakarta, Kamis (31/1/2019).

Terdapat dua desain stiker, yang satu dominan warna merah dan diberi tanda nomor satu.

Satu desain lainnya berwarna dasar putih dan ditandai nomor 2.

Rudiantara meminta salah seorang yang memilih nomor 2 maju ke panggung.

Ia menanyakan alasan pegawai tersebut memilih nomor 2.

Pegawai yang dipanggil Rudiantara mengungkap alasannya memilih nomor 2.

Kini Beredar Potongan Video Yang Gaji Kamu Siapa, Menkominfo Rudiantara Buka Suara

Pernyataannya Jadi Polemik, Menteri Rudiantara Berikan Klarifikasi

Zeromatic Belleza, Mesin Cuci Hemat Peraih Top Digital PR Award 2019

Jaga Kekompakan, Kodim 0426 dan Polres Tuba Olahraga Pagi Bersama

Terduga Pembunuh Mahasiswi UIN Raden Fatah Palembang Dibekuk Polisi

Jadwal Liga Inggris, Manchester City vs Arsenal Panaskan Pekan Ke-25

Pencuri di Pamekasan Tertangkap Gara-gara Ban Motor yang Digasaknya Bocor

Ia mengatakan, "Bismillahhirrahmanirrahim, mungkin terkait keyakinan saja Pak. Keyakinan atas visi misi yang disampaikan nomor dua, yakin saja".

Halaman
123
Editor: taryono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved