Ketua KPPS di Bandar Lampung Meninggal Usai Hitung Suara, KPU Minta Dokter Periksa Kesehatan PPK

Pemilu 2019 yang sudah berlangsung ternyata menyimpan kisah sedih dari Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di berbagai daerah.

Ketua KPPS di Bandar Lampung Meninggal Usai Hitung Suara, KPU Minta Dokter Periksa Kesehatan PPK
Tribun Lampung/Hanif Mustafa
Foto almarhun Bambang Wijayanto, Ketua KPPS TPS 27 Kelurahan Sepang Jaya, Labuhan Ratu, Bandar Lampung yang meninggal dunia usai perhitungan suara Pemilu 2019 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - BANDAR LAMPUNG - Pemilu 2019 yang sudah berlangsung ternyata menyimpan kisah sedih dari Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di berbagai daerah. 

Salah satunya di Bandar Lampung, salah satu kepala Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia saat bertugas 

Kepala Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia saat bertugas tersebut adalah Bambang Wijayanto. 

Bambang Wijayanto meninggal dunia saat bertugas usai hitung suara. 

Bambang bertugas di TPS 27 Kelurahan Sepang Jaya, Labuhan Ratu, Bandar Lampung.

Ia meninggal dunia usai melakukan penghitungan suara di TPS dan hendak membagikan honor KPPS pada Kamis (18/4/2019), sekitar pukul 17.00 WIB.

Selain Bambang, anggota KPPS lain yang meninggal dunia yakni Ikhwanudin Yuda Putra yang bertugas di TPS 7 Desa Bagelen, Gedong Tataan, Pesawaran.

Selain itu, Paidi, juga meninggal saat bertugas di TPS 3 Desa Negara Harja, Kecamatan Pakuan, Way Kanan.

Ketiganya meninggal karena kelelahan.

Tiga Personel KPPS di Lampung Meninggal karena Kelelahan Urus Pemilu

Keluarga Bambang Wijayanto, salah satu kepala Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) di Bandar Lampung yang meninggal dunia saat bertugas, mengaku telah mengikhlaskan kepergian almarhum.

Halaman
1234
Editor: Teguh Prasetyo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved