Israel Kembangkan Pengenalan Pindai Wajah, di China Aplikasi Khusus untuk Wajah Panda

Perangkat lunak bioteknologi itu dipasang di pos-pos pemeriksaan militer sebagai bagian dari operasi pemantauan warga sipil yang keras.

Israel Kembangkan Pengenalan Pindai Wajah, di China Aplikasi Khusus untuk Wajah Panda
kompas.com
Ilustrasi - teknologi pengenalan wajah.(SHUTTERSTOCK) 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, TEPI BARAT - Marak aplikasi pindai wajah, pihak militer sebuah negara mencoba pengembangan teknologi untuk kepentingan keamanan. 

Hal ini dilakukan Militer Israel yang dilaporkan sedang menguji coba teknologi pengenalan wajah di wilayah Tepi Barat yang diduduki untuk mengenali warga Palestina.

Perangkat lunak bioteknologi itu dipasang di pos-pos pemeriksaan militer sebagai bagian dari operasi pemantauan warga sipil yang keras.

Teknologi pengenalan wajah itu dikembangkan oleh Anyvision Interactive Technologies, sebuah firma biometrik pemula paling dikenal di Israel.

Perusahaan yang berbasis di Inggris tersebut beroperasi di lebih dari 350 lokasi di 43 negara dan saat ini sedang mengerjakan dua proyek bersama dengan militer Israel di wilayah Palestina yang diduduki.

Demikian diberitakan TheMarker, surat kabar harian bisnis berbahasa Ibrani.

Salah satu proyek tersebut adalah dengan mendirikan 27 pos pemeriksaan biometrik di wilayah Tepi Barat yang diduduki, termasuk stasiun identifikasi dan inspeksi baru yang digunakan untuk memantai pekerja Palestina yang menyeberang ke Israel.

Proyek kedua adalah penggunaan teknologi pengenalan wajah melalui kamera di dalam wilayah Tepi Barat yang diduduki untuk memantau warga sipil Palestina, menurut TheMarker.

Penggunaan teknologi Anyvision yang umumnya digunakan di bandara, atau tempat publik lainnya, seperti stadion olahraga itu, dimanfaatkan Israel untuk menargetkan warga Palestina, menjadi hal yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Menurut salah satu pendiri sekaligus kepala eksekutif Anyvision, Eylon Etshtein, perusahaannya hanya menjual teknologinya kepada negara demokrasi yang peka terhadap bias ras dan gender.

Halaman
123
Penulis: Beni Yulianto
Editor: wakos reza gautama
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved