Tribun Bandar Lampung

BREAKING NEWS - Korban Bukan Pernah Mau Bunuh Diri, Tapi Ingin Hentikan Kereta Mau Pergi ke Kotabumi

Keluarga korban kecelakaan kereta api di Kelurahan Surabaya bantah jika Sukarni (54) sempat pernah coba bunuh diri, tapi ia hanya coba menghentikan KA

BREAKING NEWS - Korban Bukan Pernah Mau Bunuh Diri, Tapi Ingin Hentikan Kereta Mau Pergi ke Kotabumi
TribunLampung/Hanif Mustafa
Suasana di sekitar rumah korban tewas tertabrak kereta api. 

Umar menambahkan, jika korban tertabrak setelah shalat magrib.

"Katanya abis shalat, orang-orang belum turun dari mushola, dia turun, katanya," tandas Umar.

Sebelumnya diberitakan, berdiri diatas pelintasan kereta api, seorang wanita berumur tertabrak KA S7D Rajabasa

Alhasil wanita yang diketahui bernama Sukar (54) warga Jalan Danau Tauti Gang Bakung Kelurahan Surabaya Kedaton ini meninggal dunia dilokasi.

Peristiwa ini terjadi di perlintasan kereta api Km 14+3/4 tepatnya di Kelurahan Surabaya Kedaton, Selasa 23 Juli 2019, sekitar 18.24 wib.

Warga setempat, Suparti mengatakan peristiwa ini terjadi setelah magrib.

"Habis magrib, saya gak tega liat, kakinya bengkok kepalanya cuil," ujarnya.

BREAKING NEWS - Berdiri di Atas Pelintasan Kereta, Seorang Wanita Paru Baya Tewas Tertabrak KA

Meski tak melihat secara langsung, Suparti mengatakan ada salah satu anak kecil dari warga yang sempat melihat.

"Jadi setelah beli bakso, ada yang ngelihat, ada wanita pakai rukuh ditengah rel, eh gak tahunnya relnya lewat," sebutnya.

Kata Supartini, korban terpental sekitar 10 meter dari lokasi korban berdiri.

"Gak ada yang tahu, kalau yang kecelakaan itu bu sukar, langsung dibawa ke rumah," tandasnya.

(tribunlampung.co.id/hanif mustafa)

Penulis: hanif mustafa
Editor: Teguh Prasetyo
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved