Densus 88 Amankan Terduga Teroris

BREAKING NEWS - Densus 88 Temukan Bahan Peledak, Kabid Humas Polda: Belum Bisa Sampaikan Detail

BREAKING NEWS - Densus 88 Temukan Bahan Peledak, Kabid Humas Polda: Belum Bisa Sampaikan Detail.

tribunlampung.co.id/hanif mustafa
Ilustrasi Kabid Humas Polda Lampung AKBP Zahwani Pandra Arsyad. BREAKING NEWS - Densus 88 Temukan Bahan Peledak, Kabid Humas Polda: Belum Bisa Sampaikan Detail 

Temukan Bahan Peledak, Sulfur 1,5 Kilogram

Sebelumnya, Tim Densus 88 Anti Teror menemukan butiran supernova sebagai bahan peledak saat menggeledah rumah di Jalan Gunung Dempo Nomor 204 Perumnas Way Halim, Selasa, 15 Oktober 2019.

Rumah tersebut adalah kediaman nenek MRM alias R, yang diamankan oleh Densus 88 di Bandar Lampung, Senin, 14 Oktober.

Densus 88 mengamankan 4 orang di Bandar Lampung pada Selasa, 14 Oktober 2019.

Salah seorang anggota Tim Densus 88 Anti Teror, yang diwawancarai awak media, Selasa, 15 Oktober 2019, mengatakan, di dalam rumah ditemukan bahan yang diduga sebagai bahan peledak.

"Masih dugaan, ada sulfur 1,5 kilogram, bubuk warna putih sebanyak 2 kilogram, lalu butiran supernova untuk bahan mercon," terang anggota Densus 88.

Tak hanya itu, kata anggota Densus 88, juga ditemukan lampu LED yang diduga akan digunakan sebagai detonator.

"Ada handphone (ponsel) yang dirakit untuk switching, detailnya saya kurang paham, kurang lebih seperti itu," jelas anggota Densus 88 tersebut.

Barang bukti berupa sulfur 1,5 kilogram, bubuk warna putih sebanyak 2 kilogram, butiran supernova untuk bahan mercon, lampu LED, handphone (ponsel) yang dirakit diduga untuk switching atau pemicu ledakan.
Barang bukti berupa sulfur 1,5 kilogram, bubuk warna putih sebanyak 2 kilogram, butiran supernova untuk bahan mercon, lampu LED, handphone (ponsel) yang dirakit diduga untuk switching atau pemicu ledakan. (Tribunlampung.co.id/Ikhsan Dwi Nur Satrio)

Pengakuan R masih simpan bahan peledak

Tim Densus 88 Anti Teror Polri kembali melakukan penggeledahan rumah yang diduga menjadi tempat persembunyian terduga teroris.

Rumah yang digeledah di Jalan Gunung Dempo Nomor 204 Perumnas Way Halim ternyata rumah nenek MRM alias R, Selasa, 15 Oktober 2019.

R diduga menyimpan bahan peledak di rumah neneknya yang terletak di Jalan Gunung Dempo, Way Halim.

Salah seorang petugas yang tak mau disebut namanya mengatakan, penggeledahan tersebut berdasarkan pengakuan R.

"Dalam pengakuannya kepada petugas, dia (R) masih menyimpan beberapa bubuk peledak di rumah neneknya itu," ungkap petugas kepolisian tersebut, Selasa, 15 Oktober 2019.

Atas pengakuan tersebut, Densus 88 langsung meluncur ke lokasi dengan menurunkan tim penjinak bom Gegana.

"Kami belum tahu ada berapa, makanya kami turunkan jibom (penjinak bom)," jelas petugas tersebut.

Pemilik rumah histeris

Digeledah oleh Tim Densus 88, pemilik rumah histeris.

Pantauan Tribunlampung.co.id, Selasa, 15 Oktober 2019, pemilik rumah yang diketahui bernama Hasanah nampak bingung saat beberapa anggota Densus 88 mendatangi kediamannya.

Dengan menggunakan rukuh putih, Hasanah sempat keluar dan bersandar di mobil teknisi bom milik Gegana.

Hasanah pun kemudian berjalan menuju halaman rumah yang termasuk garasi.

Sembari mengusap mukanya beberapa kali, Hasanah melihat tim Gegana berpakaian lengkap dengan rompi anti peluru masuk ke dalam rumahnya.

Tim Gegana terlihat membawa beberapa alat dan perkakas penjinak bom.

Sebelumnya diberitakan, kembangkan jaringan diduga terorisme di Lampung, Tim Densus 88 Anti Teror kembali lakukan penggeledahan di salah satu rumah di Bandar Lampung, Selasa, 15 Oktober 2019.

Kali ini penggeledahan dilakukan di rumah yang terletak di Jalan Gunung Dempo nomor 204 Perumnas Way Halim.

Pantauan Tribunlampung.co.id, Selasa, 15 Oktober 2019, saat ini rumah nomor 204 didatangi oleh tim lengkap dengan tim Gegana.

Bahkan jalan terpaksa ditutup dan diberi garis polisi agar tidak ada masyarakat mendekat

Dalami jaringan teroris

Tim Densus 88 Anti Teror mabes Polri hingga sampai saat ini masih mendalami terduga teroris yang diamankan dibeberapa daerah termasuk di Lampung.

Namun, Tim Densus 88 Anti Teror mabes Polri setidaknya mengamankan 22 orang terduga teroris pasca penusukan terhadap Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto.

Seperti yang dilansir dari Kompas.com, enam diantara 22 orang terduga teroris tersebut diamankan di Lampung.

Pengamanan pertama pada Minggu, 13 Oktober 2019, dengan inisial NAS yang menyerahkan diri melalui Kantor Khalifatul Muslimin Lampung.

Sementara pada hari Senin, 14 Oktober 2019, Tim Densus 88 Anti Teror mengamankan lima orang terduga teroris di Lampung dengan inisial APS alias AH, TH, Y alias YS, MRM alias R, dan UD.

Ke 22 orang tersebut diduga terkait kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD), dan juga diduga telah berbaiat kepada pemimpin organisasi teroris ISIS, Abu Bakar al-Baghdadi.

Saat dikonfirmasi Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo mengakui penangkapan di Lampung pada hari Senin 14 Oktober 2019, ada lima orang.

"Ada lima orang, saat ini masih didalami dan dikembangkan," ujarnya singkat melalui pesan singkat whatsapp, Selasa 15 Oktober 2019.

Dilain pihak, sepupu TH, Hervin mengaku sangat kaget kerabatnya diamankan lantaran dugaan jaringan terorisme.

"Kami kaget karena seharinya tahu di rumah, salat saja jarang, jadi indikasi ke sana gak ada," tutur di rumah kerja TH di Gang Buntu Jalan Pusri.

Hervin pun mengaku tidak tahu siapa yang diamankan di rumah pembuatan neonbox milik TH.

"Saya liat pas abis zuhur, ada suara gaduh saya keluar, saya liat ada penangkapan satu orang dan saya tidak tahu siapa yang ditangkap," ucapnya.

Hervin pun tak mengetahui secara pasti apa saja yang diamankan di rumah sepupunya tersebut, lantaran ia tak berani mendekat.

 Kronologi Penangkapan 6 Terduga Teroris di Lampung, Jaringan Pelaku Penusukan Wiranto

 Ada Upaya Bom Bunuh Diri Saat Pelantikan Jokowi-Maruf, Pengantinnya Sudah Disiapkan

"Saya gak tahu juga yang dibawa karena gak berani ngedeket cuman yang jelas kayaknya ada, katanya peluru lima, ada ponsel dua laptop juga dibawa," tandasnya.

Menurut informasi, pria yang diamankan di Gang Buntu Jalan Pusri MRM alias R.

Sementara TH diamankan di Jalan Antasari, Bandar Lampung. (Tribunlampung.co.id/Hanif Mustafa)

Penulis: hanif mustafa
Editor: Noval Andriansyah
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved