Pasca Heboh Buku Iqro Soal Ramalan Corona, Kini Muncul Buku 1981 Terkait Virus Corona yang Mematikan

Kutipan dari buku itu menunjukkan percakapan antara Christina dan seorang pria di lab tempat putranya ditahan

KOLASE/Istimewa/ Taiwan News
Pasca Heboh Buku Iqro Soal Ramalan Corona, Kini Muncul Buku 1981 Terkait Virus Corona yang Mematikan 

“Dan ketika tuan rumah kedaluwarsa, Wuhan-400 dalam dirinya lenyap sesaat kemudian, begitu suhu mayat turun di bawah delapan puluh enam derajat Fahrenheit. Apakah Anda melihat keuntungan dari semua ini? "tulisnya

Pengacara Albert Wan, yang mengelola toko Bleak House Books di San Po Kong, mengatakan bahwa Wuhan dikenal sebagai tempat berbagai fasilitas penelitian ilmiah.

“Penulis cerdas dan cerdas seperti Koontz akan mengetahui semua ini dan menggunakan sedikit informasi faktual ini untuk menyusun cerita yang meyakinkan dan meresahkan. Karena itu, Wuhan-400, ”kata Wan.

Dean Koontz bukan satu-satunya penulis yang 'memprediksi' wabah Covid-19.

Menurut The Sun Daily, penulis Amerika Sylvia Browne menerbitkan sebuah buku pada 2008 berjudul End of Days: Predictions and Prophecies About the End of the World.

Buku ini berbicara tentang penyakit terkait pernafasan yang akan menyebar di seluruh dunia, dan bahkan menyebutkan tahun 2020. Menakutkan!

“Pada sekitar tahun 2020, penyakit seperti pneumonia yang parah akan menyebar ke seluruh dunia, menyerang paru-paru dan saluran bronkial dan menolak semua perawatan yang diketahui.

Hampir lebih membingungkan daripada penyakit itu sendiri adalah fakta bahwa penyakit itu akan tiba-tiba menghilang begitu tiba, menyerang lagi sepuluh tahun kemudian, dan kemudian menghilang sepenuhnya. ”ujarnya

Tentu sangat mengerikan untuk berpikir bahwa para penulis ini menulis novel bertahun-tahun yang lalu yang secara akurat menggambarkan wabah virus yang kita hadapi di dunia saat ini. 

s
Kutipan di buku End of Days: Predictions and Prophecies About the End of the World. (The Sun Daily)

Update Korban Virus Corona Hingga Senin 17 Februari 2020

Dilansir dari Kompas.com hingga Senin (17/2/2020) pagi, tercatat 69.288 kasus yang telah terkonfirmasi di seluruh dunia.

Berdasarkan data real-time yang dihimpun oleh John Hopkins University, ada 1.670 kematian hingga hari ini.

Virus Corona, yang menjadi momok menakutkan dunia ini tidak ada dalam agenda.

Di satu sisi, sementara para ilmuwan dan pemerintah Cina sedang menyelidiki bagaimana menangani virus ini, yang telah menjadi masalah, beberapa teori yang telah muncul, di sisi lain, menyeret orang ke ketakutan yang mendalam.

Bagian menakutkan dari cerita ini adalah bahwa virus itu bernama Wuhan-400, yang menunjuk ke Covid-19 yang pertama kali berasal dari Wuhan, Cina. (Artikel ini telah tayang di tribunpontianak.co.id)

Editor: Romi Rinando
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved