Pilpres 2024

Prabowo Bersedia Jadi Capres 2024, Elektabilitas Tertinggi Hasil Survei SMRC

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menyatakan masih bersedia menjadi calon presiden pada ajang Pilpres 2024.

kompas.com
Prabowo Subianto menyatakan bersedia menjadi calon presiden dalam Pilpres 2024. 

Dari 98 persen yang tahu Prabowo, hanya 78 persen responden yang menyatakan suka pada sosok Menteri Pertahanan tersebut. Adapun tingkat kesukaan terhadap Anies sebesar 75 persen dari 83 persen responden yang menyatakan tahu sosok Gubernur DKI Jakarta itu. Berikutnya, lanjut Saidiman, Sandiaga Uno sudah dikenal luas pemilih (83 persen) dan cenderung lebih disukai pemilih (85 persen).

Sebaliknya, ada nama-nama yang tingkat popularitasnya jauh lebih rendah tapi tingkat kedisukaannya (likeability) jauh lebih tinggi. Mereka ialah Khofifah Indar Parawansa (tahu 48 persen, suka 81 persen), Tri Rismaharini (54 persen, tahu 65 persen), Ganjar Pranowo (tahu 57 persen, suka 84 persen), dan Ridwan Kamil (tahu 65 persen, suka 85 persen). "Karena untuk dipilih seorang yang dikenal harus disukai maka untuk sementara yang paling kompetitif untuk dikampanyekan adalah Ridwan Kamil, Sandiaga Uno, Ganjar Pranowo, Tri Rismaharini, dan Khofifah," kata Saidiman.

Saidiman mengatakan, tingkat kedikenalan mereka potensial menaikkan elektabilitas. Apalagi, tingkat resistensi terhadap mereka relatif lebih kecil dibanding nama-nama lain. "Nama-nama itu kalau disosialisasikan secara intensif kemungkinan akan mendapat elektabilitas lebih baik daripada nama-nama lain," ujar Saidiman.

Jika memotret tingkat elektabilitas para tokoh tersebut sebagai calon presiden, di mana dari sejumlah simulasi nama Prabowo bertengger di posisi teratas dengan elektabilitas minimal 20 persen, diikuti Ganjar, Anies, Sandiaga Uno, dan Ridwan Kamil, SMRC lantas membandingkan pola ini dengan kondisi tahun 2011, atau tiga tahun menjelang Pemilu 2014. Tanpa adanya inkumben ketika itu, kata Saidiman, tidak ada nama kandidat yang benar-benar dominan elektabilitasnya ketimbang nama-nama lawannya. "Apakah 2024 pola yang sama akan terjadi seperti 2014? Analisis hubungan "tahu" dan elektabilitas sebagian menjawab pertanyaan tersebut," kata Saidiman.

Baca juga: KPU Lampung Siap Songsong Pileg dan Pilpres 2024

Survei SMRC sendiri dilakukan dilakukan dengan wawancara tatap muka pada 21-28 Mei 2021. Survei dilakukan dengan menggunakan metode penarikan sampel acak bertingkat (multistage random sampling). survei dilakukan dengan melibatkan 1.220 responden. Populasi survei tersebut adalah warga negara Indonesia yang sudah mempunyai hak pilih dalam pemilihan umum, yakni mereka yang berusia 17 tahun atau lebih. Sebanyak data 1.072 responden yang diwawancarai dinyatakan valid. Survei ini memiliki toleransi kesalahan kurang lebih kurang 3,05 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen. (tribun network/dns/git/dod)

Sumber: Tribun Lampung
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved