Breaking News:

Berita Terkini Nasional

Video Viral Istri Gubernur Maluku Joget dengan Masker Tergantung di Dada, Kini Minta Maaf

Viral video istri Gubernur Maluku, Widya Pratiwi berjoget bersama sejumlah istri pejabat dengan masker tergantung di dada.

Penulis: rio angga | Editor: Heribertus Sulis

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Viral video istri Gubernur Maluku, Widya Pratiwi berjoget bersama sejumlah istri pejabat dengan masker tergantung di dada.

Istri Gubernur Maluku Widya Pratiwi Murad Ismail akhirnya meminta maaf kepada masyarakat terkait video viral aksi berjoget tanpa masker di media sosial. Permintaan maaf itu disampaikan Widya melalui akun Facebook resminya pada Minggu (11/7/2021).

“Terkait dengan video yang telah beredar luas, melalui kesempatan ini saya ingin menyampaikan permintaan maaf karena bagaimanapun sudah menampakan saya dalam posisi sedang tidak mematuhi Prokes," tulis Widya.

Dia mengaku, aksi joget tanpa masker itu karena diajak oleh rekannya usai makan bersama.

“Bukan maksud membenarkan diri, tapi perlu saya jelaskan di sini, kalau waktu itu, pas selesai makan ada rekan yang mengajak untuk sekedar memeriahkan pertemuan malam itu, jadi saya pun spontan berdiri dan turut serta karena menghargai,” katanya.

“Sehingga masker yang harusnya saya pakai tergantung di dada. Itu tentu sebuah keteledoran yang perlu menjadi bahan evaluasi bagi saya dan bagi kita semua, semoga ke depan bisa lebih baik,” sambungnya.

Dikatakan Widya, selama ini dalam setiap aktivitasnya selalu mematuhi protokol kesehatan (prokes).

“Padahal selama ini dalam setiap aktivitas, bisa dilihat dalam berbagai publikasi, saya selalu berusaha mematuhi Prokes, terutama dalam menggunakan masker,” ujarnya.

Dia menambahkan, aksi joget tanpa masker tersebut terjadi sebelum Kota Ambon menerapkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) saat ini.

“Saya tentu tidak ingin membenarkan diri, telah tidak menggunakan masker, tapi memposting satu video lama dan memberikan keterangan seolah-olah itu kejadian baru, atau terjadi saat berlakunya PPKM juga adalah tindakan yang saya kira kurang etis, tidak proportional, tendensius dan kental nuansa politisnya,” tambahnya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved