Breaking News:

Advertorial

Pemerintah Prioritaskan Program Jamsostek untuk Non-ASN dan Pekerja Rentan di Indonesia

pentingnya jaminan sosial tenaga kerja khususnya bagi para pekerja Indonesia, dalam hal ini para non-ASN yang belum terdaftar menjadi peserta.

Penulis: Advertorial Tribun Lampung | Editor: Reny Fitriani
Dokumentasi
Wakil Presiden Republik Indonesia Maruf Amin dalam kegitan webinar Penganugerahan Paritrana Award 2020. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Memasuki gelaran Paritrana Awards keempat yang merupakan penghargaan tahunan dari Pemerintah melalui Kementerian Koordinator Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) bersama BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) serta didukung Kementerian Ketenagakerjaan dan Kementerian Dalam Negeri, para kandidat pemenang dikumpulkan untuk menerima apresiasi atas dukungan dan kepatuhannya dalam mendukung implementasi Jaminan Sosial Ketenagakerjaan (Jamsostek) selama tahun 2020.

Penganugerahan Paritrana Award 2020 ini dihadiri langsung oleh Wakil Presiden Republik Indonesia Ma’ruf Amin secara daring melalui kegiatan webinar yang dihadiri oleh para kandidat pemenang Paritrana Award 2020.

Sebagaimana diketahui, para kandidat Paritrana Award ini terbagi atas beberapa kategori, yaitu kategori Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, dan Perusahaan atau Badan Usaha mulai dari skala besar, menengah, hingga Usaha Kecil Menengah (UKM).

Menanggapi hal tersebut, Kepala Kantor BPJAMSOSTEK Cabang Lampung Tengah Adi Hendarto menyampaikan bahwa pentingnya jaminan sosial tenaga kerja khususnya bagi para pekerja Indonesia, dalam hal ini para non-ASN yang belum terdaftar menjadi peserta BPJAMSOSTEK.

"Saya beserta tim telah melakukan audiensi dengan kepala daerah di wilayah kerja Lampung Tengah untuk meminta dukungan untuk perlindungan para tenga kerja khususnya non-ASN yang belum tercover jaminan sosial tenaga kerjanya. Harapannya seluruh tenga kerja non-ASN dapat penganggaran dana untuk menjadi peserta BPJAMSOSTEK sehingga terwujud kesejahteraan dan perlindungan yang nyata bagi seluruh pekerja" tutupnya.

Direktur Utama BPJAMSOSTEK Anggoro Eko Cahyo menerangkan bahwa partisipan dari Paritrana Award 2020 ini diramaikan oleh kandidat dari 34 provinsi, 124 Kabupaten/Kota, 143 Badan Usaha Skala Besar, 157 Badan Usaha Skala Menengah dan 34 UKM yang mewakili tiap provinsi.

“Seluruh kandidat diseleksi secara berlapis mulai dari tingkat Provinsi, hingga mengerucut pada panitia seleksi Pusat dan berlanjut pada sesi wawancara sampai akhirnya kami mendapatkan kandidat pemenang dari 7 Provinsi, 8 Kabupaten/Kota, 9 Badan Usaha Skala Besar dan 9 Badan Usaha Skala Menengah,” Ujar Anggoro.

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah mengingatkan bahwa program Jamsostek ini sangat penting untuk memberikan perlindungan dan keamanan dalam bekerja sehingga pekerja bisa fokus dan meningkatkan produktivitas yang berujung pada kesejahteraan.

Ida juga menyinggung terkait Bantuan Subsidi Upah (BSU) yang menggunakan basis data BPJAMSOSTEK.

"BSU ini jadi salah satu manfaat pekerja atau buruh menjadi peserta BPJAMSOSTEK," terangnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved