Breaking News:

IIB Darmajaya

IIB Darmajaya Berikan Pengabdian Peningkatan Daya Saing UMKM se Bandarlampung

Institut Informatika dan Bisnis (IIB) Darmajaya menggelar Pengabdian Peningkatan Daya Saing UMKM dengan Penerapan Manajemen Kualitas dan Teknologi Inf

ist
Institut Informatika dan Bisnis (IIB) Darmajaya menggelar Pengabdian Peningkatan Daya Saing UMKM dengan Penerapan Manajemen Kualitas dan Teknologi Informasi pada UMKM di Bandarlampung di Hotel Bukit Randu, Sabtu, (18/12/2021). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDARLAMPUNG - Institut Informatika dan Bisnis Darmajaya melakukan kegiatan Pengabdian Peningkatan Daya Saing UMKM di Hotel Bukit Randu, Sabtu, (18/12/2021).

Adapun pengabdian diisi lima narasumber yakni Ir. Lukito Edi Nugroho, M.Sc., Ph.D.; RZ Abdul Aziz, S.T., M.T., Ph.D.; Dr. M. Said Hasibuan, S.T., M.Kom.; Dr. Anggalia Wibasuri, S.Kom., M.M. dan Delli Maria, S.E., M.Sc. secara luring dengan mematuhi protokol kesehatan Covid-19. Kegiatan pengabdian tersebut didanai oleh bantuan pendanaan Program Penelitian Kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka dan Pengabdian Masyarakat Berbasis Hasil Penelitian dan Purwarupa PTS yang diselenggarakan oleh Ditjen Diktiristek tahun anggaran 2021 dengan Ketua RZ Abdul Aziz, S.T., M.T., Ph.D., dan anggota Delli Maria, S.E., M.Sc.; Dr. M. Said Hasibuan, M.Kom.; Dr. Anggalia Wibasuri, M.M.; dan Dr. Ir. Firmansyah, YA., M.B.A., M.Sc.

Dalam pengabdian juga dilakukan penyerahan satu unit notebook kepada Serikat Saudagar Nusantara (SSN) yang diterima Kepala SSN Abizar, M.Sy. untuk membantu operasional web e-commerce. Kegiatan pelatihan diikuti 60 perwakilan UMKM se Bandarlampung.

Dalam sambutannya, Rektor IIB Darmajaya, Dr. Ir. H. Firmansyah YA., M.B.A., M.Sc., mengatakan kegiatan ini adalah salah satu kegiatan yang dibiayai oleh Kemendikbudristek RI. "Ini juga sebagai implementasi MBKM. Antara kampus dan UMKM terdapat sinergi," ungkapnya.

Menurutnya, kampus berkolaborasi dengan dunia usaha dunia industri. "Ini bisa dioptimalkan dalam menunjang kemajuan usaha bapak/ibu semua. Maka ikhtiar dan berjuang terus dalam berwirausaha untuk kemajuan," tuturnya.

Sementara, Ir. Lukito Edi Nugroho, M.Sc., Ph.D., menceritakan kisah suksesnya (succes story) ketika membangun Gammatechno yang penuh perjuangan hingga besar dan memiliki anak perusahaan saat ini. "Awalnya ditunjuk oleh beberapa lulusan yang diminta Rektor UGM saat itu untuk mendirikan sebuah perusahaan. Mereka butuh leader untuk menjalankannya dan meminta saya saat itu," ucapnya.

Sempat menolak, namun menerimanya dengan syarat tidak ikut dalam keseharian perusahaan. "Awalnya dengan modal nol dan support dari kampus yang minimalis saat itu. Saya merasakan membangun sebuah perusahaan bidang IT dengan jabatan Direktur Utama," tuturnya.

Mendapatkan project namun membutuhkan modal untuk pengerjaannya hingga urunan (sumbangan) masing-masing. "Dari situ merasakan juga bagaimana tertatih-tatih. Karena selama ini saya tidak memiliki pengetahuan bisnis. Juga sempat mengeluarkan uang pribadi untuk operasional perusahaan," kata Dosen Teknik Elektro UGM tersebut.

Akhirnya dengan mengerahkan promosi dari mulut ke mulut melalui jaringan UGM berhasil banyak menerima pengerjaan proyek. "Saya juga pernah merasakan pengunduran diri dari karyawan karena penghasilan mereka tidak mencukupi kebutuhan keluarganya. Dan itu saya maklumi tetapi yang sabar dan bertahan itu merupakan karyawan yang solid dalam memajukan perusahaan," imbuhnya.

Lukito --biasa dia disapa -- pun mengundurkan diri setelah perusahaan dapat establish dengan berkembang signifikan. "Awal hanya sekitar 10 orang dan kini berkembang hingga 100 karyawan. Sudah berkembang salah satunya bidang bisnis noncash payment juga bidang IT pemerintahaan dan sekarang dengan big data," ujarnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved