BREAKING NEWS LAMPUNG

Jaringan Tulang di Kepala Yogi Akan Diperiksa di RSUAM

Beberapa sampel diambil dalam autopsi ini, kata Faizal, termasuk tulang-tulang di area kepala.

Jaringan Tulang di Kepala Yogi Akan Diperiksa di RSUAM
Tribun Lampung/Eka Achmad Solihin
Proses autopsi jenazah Yogi Andhika di TPU Umbul Senen, belakang SD Negeri 1 Perumahan Way Kandis, Tanjung Seneng, Bandar Lampung, Kamis, 12 April 2018. 

Laporan Reporter Tribun Lampung Eka Achmad Solihin

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDAR LAMPUNG – Makam Yogi Andhika (32) dibongkar untuk menjalani autopsi, Kamis, 12 April 2018. Apa yang sebenarnya dicari?

Autopsi dilakukan oleh tim forensik yang dipimpin oleh Kepala RS Bhayangkara Polda Lampung Kompol dr Faizal Zulkarnaen.

"Ya kami dari tim forensik Bhayangkara Polda Lampung baru saja melaksanakan penggalian kubur dan autopsi berdasarkan permintaan dari Polres Lampung Utara dengan identitas atas nama Yogi," ucap Faizal seusai autopsi.

Beberapa sampel diambil dalam autopsi ini, kata Faizal, termasuk tulang-tulang di area kepala. Tulang-tulang tersebut yang akan dilakukan pemeriksaan jaringan menggunakan pantalogi anatomi.

Baca: Makam Dibongkar untuk Autopsi, Ibunda Yogi: Kami Ingin Keadilan

"Hasilnya nanti akan dibawa ke Rumah Sakit Umum Abdul Moeloek (RSUAM) untuk pemeriksaan jaringan. Untuk dokter yang melakukan autopsi tadi ada tiga orang," paparnya.

Ia menjelaskan, tujuan dilaksanakan autopsi adalah untuk memeriksa apakah ada tanda-tanda kekerasan pada tubuh korban. "Untuk hasil pemeriksaan jaringan kira-kira membutuhkan waktu sekitar dua minggu," jelas Faizal.

Kasatreskrim Polres Lampung Utara AKP Syahrial enggan menjawab saat didesak awak media terkait kasus dugaan penganiayaan terhadap korban yang dikabarkan pernah bekerja sebagai sopir bupati Lampura tersebut.

"No comment. Ya memang pelaksanaan autopsi ini atas permintaan pihak keluarga," ucapnya sambil berlalu.

Baca: Dipanggil DPR AS, Zuckerberg Bawa Contekan, Ini Isinya

Yogi dimakamkan pada pertengahan Juli 2017 lalu di TPU Umbul Senen, belakang SD Negeri 1 Perumahan Way Kandis, Tanjung Seneng, Bandar Lampung. Sebelum meninggal, ia dianiaya oleh sekelompok orang.

Yogi pulang ke rumah dengan kondisi sekujur tubuh penuh luka dan memar. Kepala bagian belakangnya pecah.

Di punggungnya penuh dengan luka semacam sundutan api rokok. Bahkan, ketika itu ia sempat muntah darah.

Sempat dirawat di RSUAM selama lima hari, pihak keluarga membawa Yogi pulang karena masalah biaya. Karena luka yang sangat parah, nyawa Yogi tak tertolong. (*)

Penulis: Eka Ahmad Sholichin
Editor: Daniel Tri Hardanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved