Tribun Tulangbawang

Panggil Dokter IDI, Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Dugaan Malapratik RS Asy Syifa

Aparat Kepolisian Resor Tulangbawang terus mendalami kasus dugaan malapraktik yang diduga dilakukan oknum dokter di RS Asy Syifa

Panggil Dokter IDI, Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Dugaan Malapratik RS Asy Syifa
TribunLampung/Endra Zulkarnaen
Septina (25), warga Tiyuh Panaragan, Kecamatan Tulangbawang Tengah, Tulangbawang Barat, melaporkan pihak menajemen Rumah Sakit Asy Syfa Dayamurni Tulangbawang Barat ke Polres Tulangbawang dengan dugaan malapraktik. 

Panggil Dokter IDI, Polis Akan Gelar Perkara Kasus Dugaan Malapratik RS Asy Syifa

Laporan Reporter Tribun Lampung Endra Zulkarnain 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, TULANGBAWANG - Aparat Kepolisian Resor Tulangbawang terus mendalami kasus dugaan malapraktik yang diduga dilakukan oknum dokter di RS Asy Syifa Tulangbawang Barat berinisial AR.

Kasat Reskrim Polres Tulangbawang AKP Zainul Fachry, melalui Kanit Tipiter Ipda Jefry Syaifullah mengatakan, dalam waktu dekat polisi akan melaksanakan gelar perkara untuk menentukan langkah selanjutnya.

Untuk kepentingan penyidikan, Jefry mengatakan, tidak menutup kemungkinan polisi akan melakukan klarifikasi dengan organisasi profesi Ikatan Dokter Indonesia (IDI).

Kasus Kain Kasa di Perut Pasien, Polisi Akan Gelar Perkara Dugaan Malpraktik RS Asy Syifa Tubaba

"Kita akan melakukan gelar perkara untuk menentukan langkah selanjutnya. Apakah akan klarifikasi organisasi profesinya atau IDI dulu, atau memanggil pihak rumah sakit yang bersangkutan dulu," kata Jefry di temui wartawan di ruang kerjanya, Kamis (11/7).

Sejauh ini Jefry mengaku, tidak ada kendala dalam penanganan kasus tersebut. Disinggung kapan waktu akan digelar perkara, Jefri enggan memberikan kepastian waktunya. "Kalau kendala enggak ada. Tapi kalau waktu gelar perkara secepatnya," ujar dia.

Ketua Forum Komunikasi Pemuda Mandiri Tulangbawang Barat ( FKPMTBB ) Agus Tomi mempertanyakan proses tindak lanjut kasus dugaan malapraktik oknum dokter di RS Asy Syifa terhadap Septina (25) warga Tiyuh Panaragan, Kecamatan Tulangbawang Tengah.

"Kasus hukumnya harus jelas. Sebab tindakan pembedahan atau operasi yang dilakukan oknum dokter merupakan tindakan medis berisiko tinggi, karena di dalam tindakan pembedahan atau operasi oleh dokter, selalu menimbulkan luka atau kerusakan pada jaringan tubuh pasien" ujar Agus, Kamis (11/7).

Ketua PWI Tulangbawang Barat Edi Zurkarnain berharap polisi tranparan dan terbuka terkait pengungkapan kasus tersebut. "Kemarin ada pemeriksaan dokter dan bidan dari puskesmas, serta saksi korban. Pemeriksaan manajemen dan dokter Rs Asy Syifa kapan?" ujarnya.

Halaman
12
Penulis: Endra Zulkarnain
Editor: soni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved