Breaking News:

Bandar Lampung

3 Petinggi Ormas di Bandar Lampung Tersangka Pelanggaran Protokol Kesehatan Tidak Ditahan

Dinilai kooperatif selama menjalani penyidikan, 3 petinggi organisasi masyarakat (Ormas) Khilafatul Muslimin tidak dilakukan penahanan.

Penulis: joeviter muhammad | Editor: Hanif Mustafa
Tribunlampung.co.id / Joeviter Muhammad
Dinilai kooperatif selama menjalani penyidikan, 3 petinggi organisasi masyarakat (Ormas) Khilafatul Muslimin tidak dilakukan penahanan. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDAR LAMPUNG - Dinilai kooperatif selama menjalani penyidikan, 3 petinggi organisasi masyarakat (Ormas) Khilafatul Muslimin tidak dilakukan penahanan.

Hal tersebut diungkapkan kuasa hukum tersangka AQB (79), AB (70) Nurul Hidayah dan Fitriani, Rabu (13/10/2021).

Nurul Hidayah mengatakan, alasan lain tidak dilakukan penahanan terhadap tersangka adalah alasan usia sudah tua.

Kemudian kesehatan tersangka karena setelah di cek tensi darah tidak normal atau tinggi.

"Kedua tersangka kooperatif, dan siap hadir ketika dimintai keterangan, dan tidak akan melarikan diri," kata Nurul.

Baca juga: 3 Petinggi Ormas di Bandar Lampung Jadi Tersangka Pelanggar Protokol Kesehatan

Dengan alasan ini, lanjut Nurul Polda Lampung tidak melakukan penahanan namun dikenakan wajib lapor. 

"Wajib lapor ke Polda Lampung dan nantinya kami dampingi dua tersangka ini," kata Nurul. 

Rekan Nurul, Fitriani menjelaskan hasil pemeriksaan terhadap tersangka AQB dan AB diduga melanggar pasal 160 KUHP, Pasal 216 KUHP, Pasal 93 Jo Pasal 9 ayat (1) UU No 6 Tahun 2018 tntg Kekarantinaan Kesehatan.

"Serta Pasal 14 ayat (1) UU No 4 Tahun 1984 ttg Penyebaran Wabah Penyakit Menular," kata Fitriani.

Dugaan pelangaran protokol kesehatan berawal dari kegiatan jalan sehat 1 Muharam.

Baca juga: Viral Pria Palak Penjual Susu Jahe Ternyata Bukan Anggota Ormas

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved