Lampung Kece

Swasembada Daging, Lampung Tengah Genjot Populasi Ternak

Bupati Lampung Tengah DR. Ir. Mustafa menargetkan Kabupaten Lampung Tengah sebagai lumbung daging.

Swasembada Daging, Lampung Tengah Genjot Populasi Ternak
Ist
Swasembada Daging, Lampung Tengah Genjot Populasi Ternak 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LAMTENG - Bupati Lampung Tengah DR. Ir. Mustafa menargetkan Kabupaten Lampung Tengah sebagai lumbung daging, memenuhi kebutuhan daging nasional. Hal ini diungkapkan Mustafa saat meresmikan kampung ternak di Kampung Dono Arum Kecamatan Seputih Agung, Kamis, 14/12/2017.

Dengan populasi peternakan mencapai 450 ribu, ia optimis Lampung Tengah bisa memenuhi target tersebut. Terlebih saat ini tengah digencarkan pencanangan kampung ternak di seluruh kampung di kabupaten setempat. Dengan program ini memungkinkan penambahan produksi sapi hingga 3 ribuan sapi setiap tahunnya.

“Dari program kampung ternak ini, masing-masing kampung mendapatkan bantuan 5-10 ekor sapi untuk dikembangkan. Dengan total 311 kampung, ini memungkinkan penambahan 3 ribuan ekor sapi di Lampung Tengah. Jika ini terus dikembangkan tentunya memungkinkan produksi yang lebih besar,” paparnya.

Tak hanya itu, melalui program Upaya Khusus Sapi Indukan Wajib Bunting (Upsus Siwab), Pemkab Lampung Tengah menargetkan 60 ribu sapi bunting. Ditangani 130 petugas inseminator, hingga saat ini telah terealisasi melebihi target yakni 80 ribu ekor sapi bunting.

Swasembada Daging, Lampung Tengah Genjot Populasi Ternak
Swasembada Daging, Lampung Tengah Genjot Populasi Ternak (Ist)

"Harga daging sapi terus naik. Indonesia masih kurang stok daging sampai akhirnya impor. Jika peternak kita digerakkan lebih massif, saya percaya kebutuhan daging dapat terpenuhi. Selain itu pengangguran di Lamteng akan berkurang dan kemandirian ekonomi akan tercipta,” papar Mustafa.

Sebagai kabupaten terluas dan dikenal dengan sector pertanian, Mustafa menilai Lampung Tengah memiliki potensi yang sangat baik untuk budidaya ternak sapi. Ia bahkan optimis Lampung Tengah bisa menjadi lumbung daging yang mampu memenuhi kebutuhan daging secara nasional.

“Lampung Tengah memiliki SDM-SDM yang mumpuni di sector peternakan. Kita juga mempunyai lahan pertanian yang luas, sehingga kebutuhan pakan ternak Insya Allah terpenuhi. Jika ini kita kembangkan, mereka kita latih dan bina, saya percaya Lampung Tengah bisa jadi lumbung nasional, bahkan tidak menutup kemungkinan ekspor keluar negeri,” katanya.

Sementara Kepala Dinas Peternakan Lampung Tengah Taruna Bifi Koprawi menerangkan, saat ini populasi pternakan di Lampung Tengah mencapai 220.453 ekor sapi, 3.082 ekor kerbau, dan 215.480 ekor kambing. Sementara dari target Siwab yakni 60 ribu ekor sapi.

Khusus di Kampung Dono Arum, 90 persen masyarakat merupakan peternak. Total populasinya hewan ternak di kampung tersebut yakni 3.593 sapi dan 3.372 kambing . “Sebagian besar masyarakat Dono Arum adalah petani yang merangkap peternak. Itu kenapa kampung ini menjadi salah satu pilot project program kampung ternak yang digulirkan pak bupati. Selain dari pemerintah, mereka juga akan mendapatkan binaan dari PT. Indo Prima Beef Adijaya,” terangnya.

Mustafa Bangun Kemitraan Dengan Perusahaan

Guna menunjang program swasembada daging dan target lumbung ternak nasional, Pemkab Lampung Tengah juga akan menjalin kemitraan dengan sejumlah perusahaan untuk membantu permodalan dan melakukan pembinaan ke peternak-peternak di kampung.

“Perusahaan harus terlibat dalam pengembangan budidaya sapi di Lampung Tengah. Seperti PT. Indo Prima Beef Adijaya, kedepan akan menyusul perusahaan-perusahaan lain. Bisa lewat kerjasama kemitraan atau pendampingan peternak-peternak yang ada. Saya minta perusahaan tidak hanya besar sendiri, tetapi juga bisa memberikan kontribusinya kepada masyarakat,” ucap bupati.(*)

Editor: Reny Fitriani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help