Home »

News

» Sains

Blood Moon 27 Juli 2018 - 6 Mitos Gerhana Bulan: Kemunculan Naga hingga Racun

Fenomena Blood Moon 27 Juli 2018, Apa Istimewa dan Bedanya dengan Super Moon atau Blue Moon?

Blood Moon 27 Juli 2018 - 6 Mitos Gerhana Bulan: Kemunculan Naga hingga Racun
bigthink.com
Ilustrasi 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Fenomena Gerhana Bulan Total Blood Moon atau bulan darah dapat kita saksikan pada akhir Juli nanti, tepatnya 27 Juli 2018 malam atau 28 Juli 2018 dini hari. 

Blood Moon adalah fenomena gerhana bulan total. Berbeda dengan gerhana bulan 'biasa', Blood Moon pada 27 Juli nanti tergolong istimewa.

Apakah lebih istimewa dari kehebohan Super Blue Blood Moon yang terjadi pada 31 Januari 2018 silam?

Baca: Tata Cara Sholat Gerhana Saat Blood Moon - Ini Tuntunan Sholat Gerhana Berjamaah dan Sendirian

Super Blue Blood Moon memang tergolong sangat istimewa dan sangat jarang terjadi, tapi Blood Moon pada 27 Juli - 28 Juli nanti tak kalah istimewa.

Bulan Juli ini akan sangat menarik bagi yang gemar dengan astronomi dan pengamat bintang. Blood moon ini juga merupakan gerhana bulan terlama di abad ke-21!

Gerhana bulan akan berlangsung selama 6 jam 14 menit. Blood Moon akan mulai pada pukul 01.15 WIB hingga 06.00 WIB. Namun, bisa dilihat secara kasat mata mulai pukul 01.24 WIB.

Di Indonesia, awal gerhana bulan akan terjadi pada pukul 00.15 WIB.

Baca: Catat Jam Kemunculan Blood Moon, Gerhana Bulan Total Paling Menakjubkan pada 27 Juli 2018

Pasalnya, ini akan menjadi gerhana bulan total terlama pada abad ke-21.

Sebagai fenomena alam, gerhana bulan juga dikelilingi mitos-mitos yang beredar di lingkup masyarakat tertentu.

Apalagi, zaman dahulu belum ada perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memadai untuk memahami fenomena alam tersebut.

Kali ini, TribunTravel.com merangkum lima mitos populer di beberapa kawasan di dunia mengenai fenomena gerhana Bulan dari laman Bustle.com dan blog.science.edu.sg.

Baca: Blood Moon, Super Moon, Blue Moon, Gerhana Bulan Total - Apa Sih Sebenarnya Bedanya?

1. Kebaikan yang dilakukan manusia akan berlipat ganda

Masyarakat di Tibet percaya, segala kebaikan yang kamu lakukan kala gerhana bulan total terjadi akan berlipat ganda.

Halaman
123
Penulis: Heribertus Sulis
Editor: Heribertus Sulis
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help