Pemprov dan Kantor Staf Presiden Rapat Bahas Kemajuan Jalan Tol Bakauheni - Terbanggi

Rapat Pembahasan Progres Pembangunan JTTS Ruas Bakauheni - Terbanggi Besar, di Swiss Belhotel Lampung

Pemprov  dan Kantor Staf Presiden  Rapat Bahas Kemajuan Jalan Tol Bakauheni - Terbanggi
Istimewa
Rapat Pembahasan Progres Pembangunan JTTS Ruas Bakauheni - Terbanggi Besar, di Swiss Belhotel Lampung, Rabu (19/12/2018). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID BANDAR LAMPUNG-- Pemerintah Provinsi (Pemprov) Lampung bersama Kantor Staf Presiden (KSP), Instansi Vertikal dan juga perusahaan kontruksi BUMN, melakukan Rapat Pembahasan Progres Pembangunan JTTS Ruas Bakauheni - Terbanggi Besar, di Swiss Belhotel Lampung, Rabu (19/12/2018).

Rapat ini dilakukan beberapa waktu usai Gubernur bersama Wakil Gubernur Lampung melakukan peninjauan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) beberapa waktu lalu.

Rapat tersebut membahas target penyelesaian JTTS Ruas Bakauheni - Terbanggi Besar dengan panjang 140,938 Km yang segera akan diresmikan secara langsung oleh Presiden Joko Widodo.

"Untuk mainroad (badan jalan utama) sudah selesai secara baik tinggal pekerjaan tambahan lainnya seperti Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) maupun jembatan penyeberangan lainnya dan itu penting sekali," ujar Tenaga Ahli Utama Kedeputian I KSP, Febry Calvin Tetelepta saat memimpin rapat tersebut.

Febry memperhatikan pembangunan JPO, Underpass, dan jembatan penyeberangan lainnya dalam suatu pembangunan jalan tol adalah suatu hal penting untuk dilakukan.
"Kenapa? Karena sebuah infrastruktur yang dibangun, dia tidak boleh memisahkan masyarakat secara sosial, itu penting sekali dan itu adalah pesan dari Presiden," katanya.

Ia menyampaikan pembangunan jembatan penyeberangan tersebut masih terkendala tentang persoalan lahan tambahan.
"Lahan-lahan tambahan itu kita sementara dorong untuk proses percepatan, tetapi insyaallah minggu kedua pada Bulan Januari 2019 saya rasa sudah selesai semua," katanya.

Menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru serta libur sekolah, Febry menyebutkan Ruas Bakauheni -Terbanggi Besar sudah bisa dilalui secara fungsional. "Dari Bakauheni -Terbanggi Besar, ya bisa digunakan dengan baik," ujarnya.

Febry menyampaikan bahwa pembangunan proyek strategis nasional itu didedikasikan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat wilayah Lampung. "Sehingga perekonomian masyarakat bisa berjalan dengan baik," katanya.

Febry berharap dengan jalan tol itu akan tumbuh peradaban baru. Peradaban baru yang dimaksud Febry adalah ada semacam perubahan kehidupan yang lebih baik dari masyarakat, dimana semua potensi ekonomi yang selama ini terpendam, bisa didayagunakan dengan maksimal.

"Sehingga masyarakat mempunyai hidup semakin baik dan semakin sejahtera dengan adanya infrastruktur konektivitas, khususnya JTTS itu sendiri dan wilayah yang dilalui jalan tol itu bisa terbuka dengan baik," ujarnya.

Sementara itu, Asisten Ekonomi dan Pembangunan Sekda Provinsi Lampung, Taufik Hidayat mengatakan terkait jembatan penyeberangannya yang masih terkendala dengan persoalan lahan tambahan, Pemprov Lampung sudah mengeluarkan penetapan lokasi (Penlok), dan pihak Badan Pertanahan Negara (BPN) juga sudah memvalidasi.

"Hari ini kita mengkoordinasikan dan menginventarisir permasalahan menjelang peresmian, tadi juga menginventarisir permasalahan yang mungkin bisa timbul dilapangan, itu yang nanti akan ditindaklanjuti dan nanti akan ada rapat kembali di tanggal 17 Januari 2019 di KSP," katanya.

Taufik berharap menjelang peresmian, seluruh Ruas Bakauheni - Terbanggi Besar sepenuhnya bisa terselesaikan. "Kita masih akan menyelesaikan persoalan kecil ini, sehingga ketika peresmian semuanya sudah clear," pungkasnya.(rls)

Editor: Advertorial Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved