Tolak Perubahan Skema Skor Bulu Tangkis, Ini Alasan Indonesia

Selain aturan skor, wacana perubahan pendampingan atlet juga akan dibahas. Dimana keberadaan pelatih nantinya hanya boleh di game ketiga dan kelima.

Tolak Perubahan Skema Skor Bulu Tangkis, Ini Alasan Indonesia
BADMINTON INDONESIA
Pebulu tangkis Indonesia Tommy Sugiarto saat melawan kompatriotnya, Anthony Sinisuka Ginting, dalam semifinal Thailand Masters 2017 di Nimibutr Stadium, Sabtu (11/2/2017). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANGKOK - Indonesia menolak usulan kebijakan baru federasi bulutangkis dunia (BWF) terkait perubahan sistem skor pertandingan.

Hal ini akan disampaikan pada BWF Annual General Meeting (AGM) yang berlangsung di Bangkok, Sabtu (19/5). Sikap yang sama juga tunjukkan oleh beberapa negara Asia lainnya.

Sebelumnya BWF mewacanakan penggantian skor, dari 21 x 3 gim, menjadi 11 x 5 gim.

“Indonesia menolak kebijakan tersebut. Karena kami ingin tetap membuat bulutangkis menarik bagi penonton dan juga pebisnis. Karena dengan skor 11, pertandingan kemungkinan akan lebih singkat dan penonton akan merasa rugi,” kata Achmad Budiharto, Sekjen PP PBSI.

Baca: Peringkat Pebulutangkis Indonesia Ini Melejit Nyaris 500 Posisi

Baca: Inilah Musuh Bersama Pedagang dan Pembeli Mobil Bekas

“Alasan lainnya karena pemain kami sudah enjoy dengan sistem yang saat ini. Kalau ada yang harus berubah, cukup memberatkan karena harus beradaptasi lagi,” lanjut Budiharto.

Selain aturan skor, wacana perubahan pendampingan atlet juga akan dibahas. Dimana keberadaan pelatih nantinya hanya boleh di game ketiga dan kelima.

Wacana pengaturan servis juga akan ditentukan dalam AGM kali ini. Keputusan lebih lanjut, nantinya akan ditentukan hari ini (19/5) melalui pemungutan suara atau voting. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Indonesia Tolak Perubahan Skor Bulu Tangkis

Editor: Daniel Tri Hardanto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved