Breaking News:

Lowongan Kerja 500 Guru untuk Studi MIPA, Bahasa Indonesia dan Inggris. Siapa Mau?

Untuk tingkat SD, kekurangan sekitar 315 guru, sementara SMP kekurangan sekitar 50 guru dan untuk SMA kekurangan sekitar 40 guru.

Editor: Heribertus Sulis
tribun batam
Ilustrasi guru sedang mengajari muridnya. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Kepulauan Yapen Papua kekurangan 500 guru, terutama guru mata pelajaran seperti MIPA, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.

Hal tersebut dijelaskan Sekda Kepulauan Yapen, Alex Nussy, kepada Kompas.com, Senin (20/8/2018).

Menurut dia, untuk menyelesaikan masalah tersebut, Pemda Kepulauan Yapen telah mengangkat guru kontrak sejak tahun 2014 yang ditempatkan di sekolah-sekolah, mulai tingkat SD hingga SMA.

Baca: Akhir Agustus Ini PLN Buka Lowongan Kerja di 9 Provinsi, Salah Satunya di Lampung

Saat ini di Kepulauan Yapen ada 11 TK, 59 PAUD, 31 SMP, 11 SMA dan 5 SMK baik negeri dan swasta.

“Namun keuangan pemerintah daerah tiap tahun kan berubah dan tidak cukup untuk membayar guru kontrak sebanyak itu," kata dia.

"Guru kontrak bukan pegawai negeri . Jadi saat ini yang kami butuhkan ya sekitar 500 guru," imbuhnya.

"Kurangnya guru ini menjadi salah satu alasan masih ada anak yang putus sekolah di Kepulauan Yapen ini,” ucap Alex.

Saat ini, guru kontrak di Kepulauan Yapen di SD berjumlah 123 guru, SMP ada 50 guru dan SMK sebanyak 40 guru.

Namun setiap tahun, angkanya tersebut berubah sesuai dengan kemampuan keuangan daerah.

Kekurangan guru ini, menurut Alex, disebabkan karena sejak lima tahun terakhir tidak ada pengangkatan pegawai negeri di Kepulauan Yapen.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved