Tsunami Pesisir Lampung

Tsunami Lampung dan Banten Dipastikan Dampak dari Erupsi Anak Gunung Krakatau

Tsunami Lampung dan Banten Dipastikan Dampak dari erupsi Anak Gunung Krakatau

Tsunami Lampung dan Banten Dipastikan Dampak dari Erupsi Anak Gunung Krakatau
(WELI AYU REJEKI)
Asap hitam menyembur saat terjadi letusan Gunung Anak Krakatau (GAK) di Selat Sunda, Banten, Senin (10/12/2018). Berdasarkan data yang terekam di Pos Pengamatan GAK di Pasauran, Serang, sejak Jumat (7/12) hingga Minggu (9/12) GAK mengeluarkan 204 letusan awan hitam setinggi 150-300 meter dengan durasi 31-72 detik diiringi 22 kali gempa vulkanik sehingga statusnya masih pada level wasada. ANTARA FOTO/Weli Ayu Rejeki/af/hp.(WELI AYU REJEKI) 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID. JAKARTA - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika ( BMKG) Dwikorita Karnawati menegaskan, tsunami di wilayah pantai sekitar Selat Sunda, di Anyer, Banten dan Lampung, merupakan dampak berkelanjutan dari erupsi Anak Gunung Krakatau.

Hal itu diungkapkan Dwikorita saat konferensi pers, di Gedung BMKG, Jakarta Pusat, Senin (24/12/2018).

"Jadi kejadian tsunami ini erat kaitannya sebagai dampak lanjut tidak langsung dari erupsi Gunung Anak Krakatau," ujar Dwikorita.

UPDATE TSUNAMI LAMPUNG - Pangdam II Sriwijaya-Kapolda Lampung Pantau Lokasi Terdampak Tsunami

Ia menjelaskan, erupsi tersebut terjadi pada pukul 21.03 WIB, Sabtu (22/12/2018). Setelah itu, BMKG mencatat, adanya tremor yang mengindikasikan gempa vulkanik.

Dwikorita melanjutkan, gempa vulkanik tersebut yang memicu terjadinya longsor lereng Gunung Anak Krakatau.

Hasil analisis menunjukkan longsoran tersebut setara dengan guncangan bermagnitudo 3,4. Berdasarkan hasil citra dan pemodelan satelit, longsor tersebut terjadi seluas 64 hektar.

"Data tambahan yang kami peroleh, gempa vulkanik tadi ternyata yang memicu terjadinya kolaps atau longsor bawah laut," kata dia.

Lalu, kata Dwikorita, material yang runtuh akibat longsor tersebut yang mendorong pergerakan air sehingga terjadi tsunami pada pukul 21.27 WIB atau sekitar 20 menit setelah terjadi erupsi.

Berkas Pengumuman CPNS 2018 Lampung Sudah Bisa Diunduh di Situs SSCN

"Longsor itu kan dinding kepundan, dinding kawah atau lerengnya runtuh masuk ke dalam air. Massa yang masif masuk ke dalam air itu ibaratnya kalau gelas dimasuki batu. Itu kan airnya akan naik. Jadi longsot itu yang memicu gelombang," ujar Dwikorita.

"Gelombang yang tadi kita sebut sebagai gelombang tsunami yang akhirnya merambat ke arah pantai," lanjut dia.

Halaman
1234
Editor: taryono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved