Berebut Kekuasaan, 2 Geng Terlibat Perang hingga Polisi Temukan 9 Orang Digantung

Berebut Kekuasaan, 2 Geng Terlibat Perang hingga Polisi Temukan 9 Orang Digantung

Berebut Kekuasaan, 2 Geng Terlibat Perang hingga Polisi Temukan 9 Orang Digantung
tribunjateng
ilustrasi : Berebut Kekuasaan, 2 Geng Terlibat Perang hingga Polisi Temukan 9 Orang Digantung 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID – Terjadi perang antargeng narkoba,  di Negara Meksiko yang menyebabkan 19 korban meninggal dunia.

Mirisnya korban yang meninggal, kondisnya ditemukan dalam keadaan mengenaskan. Karena ada yang digantung dan juga di mutiliasi.

Kepolisian Meksiko menemukan 19 mayat yang diduga anggota gang narkoba yang menjadi korban akibat perang antargeng.  Sembilan diantaranya digantung di bawah jembatan, dan tujuh lainnya dalam kondisi dimutilasi, sedangkan tiga mayat lainnya dibuang tidak jauh dari lokasi pembantaian itu.

VIDEO Ketua Geng di Brasil Tepergok Menyamar Jadi Anak Perempuan

 

Setelah Viral Mencoba Kabur dari Penjara, Pemimpin Geng Kriminal Ditemukan Tewas dalam Penjara

 

Teman Satu Geng Lamaran, Artis Cantik Ini Pilih Datang ke Acara Lain

Temuan 19 mayat tersebut terjadi di kota Uruapan, negara bagian Michoacan, Meksiko barat, pada Kamis (8/8/2019).

Di antara korban yang dimutilasi setidaknya dipastikan terdapat seorang wanita, demikian menurut laporan kepolisian.

Di dekat mayat yang digantung di bawah jembatan ditemukan sebuah spanduk dengan inisial dari kelompok kartel narkoba, Jalisco.

Spanduk tersebut memuat pesan tulisan, "Jadilah patriot, bunuh Viagra", yang diyakini merujuk pada kelompok kartel saingannya, Viagras.

polisi Mexico
polisi Mexico ()

"Di ujung jalan dari tempat ditemukannya tujuh mayat yang dimutilasi ditemuka tiga mayat lainnya. Dengan demikian ada total 19 mayat dalam pertikaian yang mengerikan," kata pihak berwenang.

Kepala Jaksa Penuntut Negara Bagian Michoacan, Adrian Lopez, mengatakan bahwa tengah terjadi perang antara kelompok-kelompok kriminal yang berbeda.

"Mereka memperebutan wilayah kekuasaan atas produksi, distribusi, dan konsumsi obat-obatan," kata Lopez.

Halaman
12
Penulis: Romi Rinando
Editor: Heribertus Sulis
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved