Tribun Tanggamus

Jembatan 'Hilang', Banjir Rendam 10 Rumah di Kecamatan Bulok

Banjir merendam Dusun Leweng Kolot, Pekon Suka Agung, Kecamatan Bulok, Tanggamus, Rabu (29/1/2020).

Tribun Lampung/Tri
Banjir menggenangi rumah warga di Dusun Leweng Kolot, Pekon Suka Agung, Kecamatan Bulok, Tanggamus, Rabu (29/1/2020). 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BULOK - Banjir merendam Dusun Leweng Kolot, Pekon Suka Agung, Kecamatan Bulok, Tanggamus, Rabu (29/1/2020).

Menurut Kapolsek Pugung Inspektur Dua Okta Devi, air menggenangi 10 rumah warga dengan ketinggian 20 cm akibat hujan deras sejak Rabu sore.

"Malam ini hujan sudah reda. Air juga sudah surut. Sehingga rumah warga yang digenani air juga sudah surut," jelas Okta.

Banjir juga berdampak 'menghilangnya' jembatan darurat penghubung tiga dusun di pekon tersebut, yakni Dusun Banjar Muda, Sukajadi, dan Sri Buana.

"Saat ini ketiga dusun masih terisolasi. Mudah-mudahan besok tidak hujan, sehingga warga tiga dusun terisolasi dapat beraktivitas seperti biasa," ujar Okta.

Siaga Banjir, BPBD Lamteng Siapkan 3 Perahu Karet untuk Evakuasi Warga

Pengendara Motor Tewas Terseret Banjir, Jasadnya Ditemukan Tersangkut di Pohon

Satu Rumah di Palas Tertimpa Pohon Tumbang, Atap Bagian Dapur Rusak Parah

Jalinsum Makan Korban Lagi, Ibu dan Bayinya Tewas Ditabrak Truk

Ia mengaku, jembatan itu termasuk kecil karena hanya untuk pejalan kaki dan sepeda motor.

Sedangkan mobil biasanya masuk ke sungai.

Saat ini, aparat kecamatan, Polsek Pugung, dan Koramil Pardasuka sudah memberi imbauan kepada warga agar waspada.

"Kami juga telah memberikan imbauan kepada warga yang berada di pinggir sungai agar tetap waspada jika kemungkinan adanya banjir susulan," ujar Okta.

Ia mengaku pihaknya masih terus memantau ketinggian air sungai. (tribunlampung.co.id/tri yulianto)

Penulis: Tri Yulianto
Editor: Daniel Tri Hardanto
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved