Kasus Corona di Lampung

Dampak Corona, Penumpang Pejalan Kaki di Pelabuhan Bakauheni Turun 23 Persen

Jumlah penumpang pejalan kaki yang menyeberang ke pulau Jawa, menjadi yang paling tinggi penurunannya. dipengaruhi oleh kasus pandemi virus corona.

Tribunlampung.co.id/Dedi
Kondisi penyeberangan di pelabuhan Bakauheni lengang. Dampak Corona, Penumpang Pejalan Kaki di Pelabuhan Bakauheni Turun 23 Persen 

Laporan Wartawan Tribun Lyyampung Dedi Sutomo

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, KALIANDA – Jumlah penumpang pejalan kaki yang menyeberang ke pulau Jawa, menjadi yang paling tinggi penurunannya pada bulan Maret kemarin.

Ini dipengaruhi oleh adanya kasus pandemi virus corona (covid-19) di Indonesia yang secara resmi dikofirmasi pemerintah pada 2 Maret silam.

Dari data angkutan penyeberangan pelabuhan Bakauheni perbandingan year to year untuk bulan yang sama dengan volume angkutan di tahun 2019 lalu.

Untuk penumpang pejalan kaki ini turun 23 persen.

“Bulan maret 2019 lalu, jumlah angkutan pejalan kaki sebanyak 83.056 orang. Bulan maret kemarin, jumlah penumpang pejalan kaki hanya 63.790 orang,” ujar General Manajer PT ASDP cabang Bakauheni, Solikin, Jumat (3/4/2020).

ASDP Optimalkan Tiket Online, 1 Mei Berlaku Full untuk Rute Bakauheni-Merak

Warga Way Kanan Meninggal Dunia Diduga Kena Virus Corona, Sempat Alami Demam Disertai Batuk

Pasien Positif Corona Lampung Bertambah 3, Reihana: Ketiganya Punya Riwayat dari Luar Lampung

NasDem dan PAN Sisihkan Setengah Gaji Anggota Legislatif untuk Penanganan Covid-19

Tidak hanya pada penumpang pejalan kaki, untuk angkutan kendaraan pun mengalami penurunan.

Terutama pada kendaraan sepeda motor, mobil pribadi dan bus.

Untuk mobil pribadi penurunannya mencapai 14 persen.

Untuk bus besar penurunannya mencapai 12 persen. 

Halaman
12
Penulis: Dedi Sutomo
Editor: Reny Fitriani
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved