Breaking News:

Rumah Sakit Imanuel

Dokter Spesialis Anak RS Imanuel dr. Arya Agustino Purba, Sp. A Membahas Ganguan Belajar pada Anak

Sekitar 5-10% anak di dunia mengalami gangguan belajar. Gangguan belajar adalah sebuah gangguan yang menyebabkan anak sulit menguasai keterampilan ter

Penulis: Advertorial Tribun Lampung | Editor: Advertorial Tribun Lampung
ist
Gangguan belajar adalah sebuah gangguan yang menyebabkan anak sulit menguasai keterampilan tertentu atau menyelesaikan tugas tertentu, apabila ia belajar dengan cara konvensional. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDAR LAMPUNG - Sekitar 5-10% anak di dunia mengalami gangguan belajar.

Gangguan belajar adalah sebuah gangguan yang menyebabkan anak sulit menguasai keterampilan tertentu atau menyelesaikan tugas tertentu, apabila ia belajar dengan cara konvensional.

Penyebab gangguan tersebut belum diketahui secara pasti, namun diduga terdapat berbagai faktor yang mempengaruhi kemampuan otak menerima dan memproses informasi, salah satunya faktor genetik.

Lalu apa saja gejala gangguan belajar? Hal ini terlihat apabila prestasi akademik seorang anak tidak sesuai dengan kemampuan intelektualnya.

Anak mungkin mengalami gangguan membaca, menulis, mengeja, berbicara, mendengarkan, berpikir, atau melakukan perhitungan matematika., anak tersebut Anak dengan gangguan belajar perlu mengerahkan usaha yang sangat keras untuk belajar.

Hal ini menyebabkan anak lelah, yang mungkin muncul dalam bentuk bosan sekolah, rasa cemas atau takut terhadap sekolah, perilaku yang mengganggu kegiatan belajar-mengajar (misalnya bercanda berlebihan atau mengganggu teman), dan membutuhkan waktu lebih banyak untuk menyelesaikan tugas dibandingkan teman-temannya.

Bila keadaan di atas berlarut, anak akan jatuh ke dalam fase school distress. Pada fase ini anak sering mendapat nilai jelek, sering absen, sering mendapat hukuman mulai dari yang ringan hingga diskors, menarik diri dari pergaulan, dan mungkin menunjukkan perilaku agresif hingga bullying.

Anak dengan gangguan belajar yang tidak tertangani terancam mengalami kegagalan sekolah, yaitu bila anak sampai tidak naik kelas, dikeluarkan dari sekolah, atau putus sekolah (drop out).

Berikut ini macam-macam bentuk gangguan belajar :

1.       Disleksia atau kesulitan membaca, adalah gangguan belajar tersering. Umumnya anak dengan disleksia kesulitan memenggal kata (memecah suatu kata menjadi suku-suku kata) dan mengenali bunyi yang tepat dari kombinasi huruf tertentu. Akibatnya, anak seperti membaca terbalik-balik (misal: pesawat dibaca eswapat, matahari dibaca atmarahi).

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved