Breaking News:

Tribun Tulangbawang Barat

Las Sengok, Destinasi Tubaba yang Terbuka bagi Siapa Saja

Bupati Tulangbawang Barat (Tubaba) Umar Ahmad mendeklarasikan bahwa Tubaba adalah daerah yang terbuka untuk siapa saja.

Penulis: Endra Zulkarnain
Editor: soni
TRIBUN LAMPUNG/Endra Zulkarnain
Konsep taman purbakala yang dibangun di destinasi wisata Las Sengok, Tubaba. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PANARAGAN - Bupati Tulangbawang Barat (Tubaba) Umar Ahmad mendeklarasikan bahwa Tubaba adalah daerah yang terbuka untuk siapa saja.

Ini bermakna Tubaba tidak menutup diri terhadap siapapun yang ingin berbuat kebaikan terhadap Tubaba. Hal inilah yang mendasari berdirinya destinasi wisata budaya dan sejarah Las Sengok, yang didalamnya terdapat susunan bebatuan yang membentuk rasi bintang Orion.

Destinasi wisata Las Sengok ini berada di Tiyuh Karta, Kecamatan Tulangbawang Udik, Tubaba. "Kenapa pemilihan orion, karena rasi bintang ini sangat jelas di lihat dari manapun. Ini sebagai simbol keterbukaan Tubaba. Semua pintu kami copot, silahkan untuk bertubaba," kata Umar Ahmad, Minggu (11/10) malam.

Baca juga: Bupati Umar Ahmad Paparkan Konsep Pembangunan Tubaba Berbasis Kebudayaan dan Ekologi

Las Sengok di Tiyuh Karta ini berada di bantaran sungai Way Kiri, dihiasi dengan ornamen batu-batu besar dengan formasi batu berbentuk bintang Orion.

Batuan yang tersusun di Las Sengok disebut bebatuan yang berasal dari batu vulkanik letusan gunung krakatau.

Susunan batunya membentuk "Rasi Bintang Orion". Ini merupakan konsep taman megalitik atau taman purbakala.

Bupati Umar mengutarakan, Rasi Bintang Orion bermakna bintang-bintang yang terangnya terletak pada ekuator langit dan terlihat dari seluruh dunia. Sehingga membuat rasi ini dikenal secara luas.

Ini bermakna, Tubaba yang terbuka secara luas dan diharapkan di masa depan akan dikenal seluruh dunia.

"Lokasinya persis di penyilo'an, artinya silahkan. Kata yang di ucapakan pada saat berada di gerbang atau pintu. Jadi (batu Orion Las Sengok) tempatnya disebut sebagai gerbang selatan bumi," kata Umar Ahmad.

Las Sengok adalah nama yang diambil dari bahasa Lampung yang memiliki arti Hutan (Las) Larangan (Sengok).

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved