Breaking News:

Pesisir Barat

Perbaikan Jalan di Lampung Makan Korban, 2 Orang Tewas karena Kecelakaan

Perbaikan jalan dengan metode tambal sulam di Jalinbar yang ada di wilayah Pesisir Barat, tepatnya di Pekon Biha, seolah mengintai nyawa pengendara.

HO/Tribunlampung.co.id
Kondisi Jalinbar di Pesisir Barat yang sedang dalam proyek perbaikan jalan tambal sulam. Perbaikan jalan yang belum sepenuhnya selesai itu telah merenggut nyawa 2 orang setelah terlibat kecelakaan. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PESISIR BARAT - Perbaikan jalan dengan metode tambal sulam di Jalinbar yang ada di wilayah Pesisir Barat, tepatnya di Pekon Biha, seolah mengintai nyawa pengendara yang melintas.

Proyek perbaikan jalan yang terkesan apa adanya, membuat sejumlah pengendara yang melintas terlibat kecelakaan.

Terbaru, kecelakaan lalu lintas yang disebabkan perbaikan jalan tersebut terjadi pada Selasa (13/4/2021) malam.

Kapolsek Pesisir Selatan Iptu Hazbullah membenarkan, peristiwa kecelakaan yang terjadi di Jalinbar itu.

"Benar memang terjadi kecelakaan di Jalinbar Sumatera tepatnya di pemangku Way Nipah, Pekon Biha, Pesisir Selatan, Pesisir Barat, pada Selasa (13/04/2021) malam," ujar Iptu Hazbullah, Jumat (23/4/2021).

Hazbullah menyebut, kecelakaan terjadi diduga karena salah seorang pengendara mencoba menghindari lubang tambal sulam yang belum diaspal.

"Sehingga kedua pengendara bertabrakan, hingga mengakibatkan kedua korban kecelakaan ini meninggal dunia," ungkap Iptu Hazbullah.

Kondisi Jalinbar di Pesisir Barat yang sedang dilakukan perbaikan. Terlihat proses perbaikan jalan belum sepenuhnya selesai sehingga membuat jalan berlubang.
Kondisi Jalinbar di Pesisir Barat yang sedang dilakukan perbaikan. Terlihat proses perbaikan jalan belum sepenuhnya selesai sehingga membuat jalan berlubang. (HO/Tribunlampung.co.id)

Terpisah, Wakil Ketua I DPRD Pesisir Barat Piddinuri mengaku, ia sudah melakukan pengecekan di lokasi, di mana proyek tambal sulam perbaikan jalan ini dilaksanakan.

"Setelah sampai di lokasi, ternyata aspal yang sudah digali dibiarkan begitu saja, bahkan tanpa adanya rambu-rambu yang menjadi peringatan bagi pengendara yang melintas agar berhati-hati," terang Piddinuri, Minggu (25/4/2021).

Piddinuri menilai, hal itu sangat membahayakan pengendara yang melintas jalan tersebut, terutama pengendara kendaraan roda dua.

Halaman
12
Penulis: Nanda Yustizar Ramdani
Editor: Noval Andriansyah
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved