Keren, Bupati Tubaba Umar Ahmad Rancang Kota Budaya Uluan Nughik Suku Baduy, Seperti Ini Konsepnya

Ide pemikiran pembangunan rumah baduy yang di sebut Uluan Nughik di Tubaba bermaksud untuk menanamkan nilai-nilai kearifan.

Keren, Bupati Tubaba Umar Ahmad Rancang Kota Budaya Uluan Nughik Suku Baduy,  Seperti Ini Konsepnya
Bupati Tubaba, Umar Ahmad 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PANARAGAN - Kang Yadi dan enam rekannya tengah asyik merangkai anyaman bambu yang dipotong tipis untuk membuat dinding rumah suku baduy di Panaragan Jaya, Kabupaten Tulangbawang Barat (Tubaba), Rabu (18/07).

Saat Tribun Lampung menyambangi, dengan santai mereka merangkai satu dua helai bambu yang telah dipotong tipis-tipis untuk membuat bilik rumah baduy.

Tribun Lampungpun mencoba menyapa menggunakan bahasa indonesia.

"Sedang apa kang," tanya Tribun yang lantas dijawab dua orang diantara mereka.

"Lagi buat rumah diminta Pak Bupati," kata salah satu diantara mereka yang belakangan diketahui bernama Kang Yadi.

Ya, Bupati Tulangbawang Barat Umar Ahmad memang sengaja mendatangkan tujuh orang warga Baduy ke Tubaba.

Tujuanya untuk membangun rumah adat baduy di kawasan eks transmigrasi di Rawa Kebo, Kelurahan Panaragan Jaya, Kecamatan Tulangbawang Tengah.

rumah adat baduy di Panaragan
rumah adat baduy di Panaragan ()

Secara simbolis pembangunannya telah dimulai pada Selasa (17/07) lalu seiring dengan prosesi adat penyambutan suku baduy di Tubaba.

Pemkab Tubaba yang diinisiasi Bupati Umar Ahmad berencana membangun kota budaya Uluan Nughik suku baduy.

Lokasinya menempati lahan seperempat hektar.

Rumah baduy yang tengah dibangun itu berada di dekat aliran sungai kecil dipinggirnya.

"Semua bahan-bahan untuk bangun rumah ini kami bawa dari kampung kami di baduy," kata kang Yadi.

Halaman
1234
Penulis: Endra Zulkarnain
Editor: Safruddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help