Kontroversi Vaksin Rubella, Bupati Sujadi Pastikan Pringsewu Bagian dari Indonesia

Pemerintah Kabupaten Pringsewu akan mengikuti keputusan pemerintah pusat, terkait kebijakan pemberian vaksin rubella

Kontroversi Vaksin Rubella, Bupati Sujadi Pastikan Pringsewu Bagian dari Indonesia
Tribunlampung/Perdi
Ratusan anak melakukan imunisasi campak rubella secara serentak di Indonesia di SD Al Kautsar, Rabu 1 Agustus 2018. 

Laporan Reporter Tribun Lampung R Didik Budiawan

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PRINGSEWU - Pemerintah Kabupaten Pringsewu akan mengikuti keputusan pemerintah pusat, terkait kebijakan pemberian vaksin rubella kepada anak usia 9 bulan - 15 tahun di wilayah Bumi Jejama Secancanan.

"Intinya (vaksin) untuk pengamanan, tapi ketika di situ ada unsur-unsur yang belum disepakati, kita mengikuti kesepakatan nasional," ujar Bupati Sujadi, Minggu (5/8).

Baca: Pro Kontra Imunisasi Rubella: NU dan ICMI Lampung Beri Pesan Berbeda

Dia memastikan Pringsewu bagian dari Indonesia.

Bila pemerintah pusat menghentikan vaksin rubella, Sujadi memastikan, Pringsewu akan patuh dan mengkuitnya

Lebih lanjut, Kepala Dinas Kesehatan Pringsewu Purhadi mengungkapkan, hingga Jumat (3/8) lalu pihaknya sudah melaksanakan 2.816 imunisasi rubella. Dari target 106.993 sasaran vaksin, pencapaiannya sudah 7,31 persen.

Penulis: Robertus Didik Budiawan Cahyono
Editor: soni
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help