Sombongnya Pemilik Akun FB yang Menghina Kopassus Gugur Ditembak KKB di Nduga

Sombongnya Pemilik Akun FB yang Menghina Kopassus Gugur Ditembak KKB di Nduga, Netizen Geram

Sombongnya Pemilik Akun FB yang Menghina Kopassus Gugur Ditembak KKB di Nduga
facebook
Sombongnya Pemilik Akun FB yang Menghina Kopassus Gugur Ditembak KKB di Nduga 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Anggota TNI asal Dusun Pateh, Desa Mojorebo, Kecamatan Wirosari, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, Serda Siswanto Bayu Aji (24), gugur setelah terlibat baku tembak dengan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Nduga, Papua, Kamis (7/3/2019). 

Rumah duka korban, yang berada di pinggir jalan raya telah dipenuhi karangan bunga, di antaranya karangan bunga dari Panglima TNI, Danjen Kopassus, Pangdam IV Diponegoro, Danrem, dan Dandim 0717 Purwodadi. 

Kabar gugurnya Bayu, sapaannya itu, membuat keluarganya di kampung halaman berduka. 

Di mata keluarga, Bayu dikenal berkepribadian baik dan rajin beribadah.

"Selama tugas di Papua, Bayu sering menelepon memberi kabar. Saya tidak pernah menghubungi lebih dulu karena takut mengganggu tugasnya. Bayu berangkat tugas ke Papua sekitar dua bulan lalu. Bayu anak yang baik dan tidak neko-neko. Shalatnya rajin," ungkap dia.

Sosok Robertus Robet Ditangkap Dianggap Hina TNI, Berasal dari Lampung dan Dekat dengan AHY

Sang Kekasih Rela Menunggu Sejak SMA, Kisah Cinta Anggota Kopassus Bayu Berakhir Tragis

Profil Alex Kawilarang, Penggagas Kopassus yang Pernah Menempeleng Soeharto

Promo Tiket Pesawat Citilink Rute Lampung-Jakarta, Beli 2 Tiket Gratis 1

Terduga Teroris di Sibolga Sumatera Utara Disebut Jaringan Lampung dan Rampok Bank

 

Suraidi Iskandar menunjukkan foto anaknya, Serda Siswanto Bayu Aji (24) saat ditemui di rumah duka di Dusun Pateh, Desa Mojorebo, Kecamatan Wirosari, Grobogan, Jateng, Jumat (?8/3/2019).
Suraidi Iskandar menunjukkan foto anaknya, Serda Siswanto Bayu Aji (24) saat ditemui di rumah duka di Dusun Pateh, Desa Mojorebo, Kecamatan Wirosari, Grobogan, Jateng, Jumat (?8/3/2019). (KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO)

Jenazah personil Kopassus itu diantar menumpang mobil ambulans TNI menuju kediaman orangtuanya dengan pengawalan ketat.

Sejumlah kerabat dan tetangga yang sudah lama menunggu pun tak kuasa meneteskan air mata saat menyambut jenazah Bayu yang tertutup peti berbalut bendera merah putih. 

Nampak Ibunda Bayu, Safitri syok. Ia pingsan setelah menangis histeris melihat jenazah Bayu.

Kedatangan jenazah Bayu juga disambut oleh sejumlah personil TNI dari segala unsur baik dari Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara.

Pun demikian perwakilan pihak Polri juga berdatangan ke rumah duka.

Halaman
1234
Editor: taryono
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved