VIDEO Kenali Penyebab dan Gejala Skizofrenia

Beberapa hari lalu ramai diberitakan anak Elvy Sukaesih bernama Haidar mengamuk di warung karena tidak diberi utang rokok.

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDARLAMPUNG - Beberapa hari lalu ramai diberitakan anak Elvy Sukaesih bernama Haidar mengamuk di warung karena tidak diberi utang rokok. Diduga Haidar mengalami skizofrenia.

Kaprodi Psikologi Universitas Malahayati Octa Reni Setiawati S.Psi, M.Psi mengatakan, skizofrenia termasuk dalam golongan gangguan jiwa.

Skizofrenia adalah gangguan persepsi, afektif, perilaku, dan kondisi psikilogis.

Seseorang yang menderita skizofrenia akan mengalami kesulitan berhadapan dengan realita dan tidak mampu memahami dirinya.

Sehingga orang itu kerap disebut sebagai "orang gila", karena "orang gila" kalau ditanya namanya pasti tidak jawab atau menjawab dengan bahasa lain.

Skizofrenia bisa disebabkan faktor herediter yang berkaitan dengan keturunan.

Ada beberapa penelitian yang menyebutkan skizofrenia bisa diturunkan. Misal, ibunya menderita skizofrenia, kemungkinan besar, anaknya juga akan mengalami skizofrenia.

Penyebab lain adanya gangguan dari neurotransmitter yang biasanya salah satunya tingkat hormon dopamin terlalu tinggi. Penyebab itu termasuk faktor biokimia yang merupakan unsur yang terkait dalam otak atau tubuh.

Dapat pula disebabkan faktor psikososial. Ini merupakan faktor psikologis seseorang mengalami skizofrenia, seperti pola asuh keluarga yang patologi. Dalam pola asuh itu orangtua tidak bisa memberikan peran psikologis.

Misalnya seorang ibu yang dominan, tidak hangat, dan tidak komunikatif. Sehingga anak seolah hanya siap diperintah. Anak tidak ada kesempatan untuk mengembangkan dan membangun dirinya secara positif.

Halaman
123
Penulis: Wahyu Iskandar
Editor: Heribertus Sulis
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved