Breaking News:

Kesehatan

Hal yang Harus Dilakukan Orangtua Jika Anak Terkena Cerebral Palsy

Cerebral Palsy adalah gangguan gerak dan postur anak, yang dialami beberapa anak di Indonesia.

Penulis: Jelita Dini Kinanti | Editor: Reny Fitriani
Dokumentasi
dr Roro Rukmi Windi Perdani. Hal yang Harus Dilakukan Orangtua Jika Anak Terkena Cerebral Palsy 

Laporan Reporter Tribunlampung.co.id Jelita Dini Kinanti

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDARLAMPUNG - Cerebral Palsy adalah gangguan gerak dan postur anak, yang dialami beberapa anak di Indonesia termasuk di Lampung

dr Roro Rukmi Windi Perdani, Sp.A dari Rumah Sakit Hermina Lampung mengatakan, cerebral palsy pada anak, dapat terjadi seluruh tubuh yang merupakan cerebral palsy sudah tahap berat.

"Jika sudah terkena cerebral palsy seluruh tubuh, anak tidak bisa melakukan apapun lagi. Hanya bisa terbaring ditempat tidur," kata dr Roro.

Tapi ada juga cerebral palsy yang tidak terjadi diseluruh tubuh, yang artinya cerebral palsy masih ringan atau sedang. Misal anak masih bisa makan sendiri, gosok gigi sendiri, dan pakai baju sendiri.

Bahkan anak yang mengalami cerebral palsy ringan, masih tampak seperti anak normal.

Baca juga: Penyebab Cerebral Palsy pada Anak yang Perlu Diketahui

Baca juga: Hari Cerebral Palsy Sedunia - Penyebab, Gejala dan Antisipasi Dini Cerebral Palsy (Lumpuh Otak)

Penyebab cerebral palsy adalah gangguan selama kehamilan ibu yang bisa menyebabkan anak mengalami cerebral palsy.

Seperti TORCH (toxoplasma, infeksi lain/other infection, rubella, citomegalovirus, dan herpes simplex), hipotiroid, dan pendarahan waktu hamil.

Penyebab lainnya adalah anak waktu lahir normal, seperti menangis, tidak prematur, dan lahir kecil atau berat badannya kurang dari 2.500 gram, dan infeksi otak.

Setelah mengetahui penyebabnya dokter anak akan melakukan USG atau MRI otak.

Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved