Breaking News:

Berita Nasional

Kisah Gadis 16 Tahun di Pandeglang Hidup Sendiri di Rumah Reyot yang Hampir Roboh

Kisah gadis 16 tahun di Pandeglang hidup sendiri di rumah reyot setelah ditinggal orang tuanya.

TribunBanten.com/Marteen Ronaldo Pakpahan
Siti Nuraida (16) dan keponakan Asiyah (8) tinggal saat ditemui di rumah reyotnya di Desa Cimanggu, Kecamatan Sumur, Kabupaten Pandeglang, Rabu (7/4/2021). Aida sejak usia tiga tahun sudah ditinggal ibundanya yang meninggal dunia dan ayahnya yang menikah lagi. Kisah gadis 16 tahun di Pandeglang hidup sendiri di rumah reyot setelah ditinggal orang tuanya. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PANDEGLANG - Kisah gadis 16 tahun di Pandeglang hidup sendiri di rumah reyot setelah ditinggal orang tuanya.

Gadis 16 tahun tersebut adalah Siti Nuraida, siswi Kelas 10 SMK di Pandeglang.

Tak ada yang menyangka, Aida, sapaan akrab Siti Nuraida, bertahun-tahun hidup sendiri di rumah reyot di Desa Cimanggu, Kecamatan Sumur, Pandeglang, Banten.

Berikut, kisah gadis 16 tahun di Pandeglang hidup sendiri di rumah reyot.

Saat TribunBanten.com (Tribun Network) berkunjung pada Rabu (7/4/2021), tampak rumah tersebut berukuran 6x8 meter persegi, ada dua kamar tidur, satu ruang tamu, ruang keluarga dan dapur.

Namun, material rumah hanya terbuat dari kayu dan bilik bambu yang tampak berlumut nanlapuk. Tampak rumah peninggalan nenek Aida itu miring dan hampir ambruk lantaran sejumlah pondasi rumah berbahan kayu tersebut sudah lapuk.

Saat Tribun tiba, kebetulan hujan turun dan sebagian genting rumah yang sudah berlumut itu bocor. Rumah itu berbentuk panggung rendah dengan lantai kayu dan bambu.

Melongok bagian dalam rumah, baik ruang tamu, ruang tidur maupun dapur, tak tampak perabotan rumah tangga seperti lemari es maupun tempat piring dan gelas. Lemari pakaian pun hanya berbahan plastik. Untuk memasak, Aida mengandal tungku dengan bahan bakar kayu di pekarangan rumah.

Kisah hidup Siti Nuraida berawal saat ibundanya meninggal karena sakit yang diderita pada 2005, saat dirinya berusia tiga tahun. Tak lama kemudian, ayahnya pergi meninggalkan rumah setelah menikah dengan perempuan lain dan tak kunjung kembali.

Sejak saat itu, ia hanya mendapat perawatan dan kasih sayang dari kakak perempuannya yang belum beranjak dewasa serta saudara yang juga tinggal bertetangga. Saat berusia 13 tahun atau masuk sekolah SMP, kakak perempuannya memutuskan menikah dan mengharuskan tinggal bersama suami di wilayah lain, Kecamatan Labuan, Kabupaten Pandeglang.

Halaman
12
Editor: Noval Andriansyah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved