Breaking News:

Berita Terkini Nasional

Tembok yang Tutup Akses Rumah Janda di Prabumulih Akhirnya Dibongkar setelah Bayar Rp 35 Juta

Malang nasib dialami Ermiyati (53) warga Jalan Padat Karya RW 01 tepatnya di belakang perumahan Griya Pelangi Indah (GPI) Prabumulih.

Penulis: Wahyu Iskandar | Editor: Heribertus Sulis

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Malang nasib dialami Ermiyati (53) warga Jalan Padat Karya RW 01 tepatnya di belakang perumahan Griya Pelangi Indah (GPI) Kelurahan Gunung Ibul Kecamatan Prabumulih Timur Kota Prabumulih.

Ermi dan keluarga sejak November 2020 lalu kesulitan melintas keluar masuk rumah lantaran di depan rumah dipasang pagar tembok oleh pihak developer perumahan Griya Pelangi Indah (GPI).

Selama hampir satu tahun terakhir Ermi dan keluarga terpaksa memanjat pagar setinggi 1 meter untuk melakukan aktivitas keluar masuk rumah.

"Pemasangan tembok ini sudah sejak November 2020 lalu, saya terpaksa harus naik pagar untuk aktivitas keluar masuk rumah," ungkap Ermi ketika diwawancarai, Kamis (8/7/2021).

Ermi menuturkan, akibat penutupan itu dirinya dan keluarga terpaksa membuat tangga untuk melintas keluar masuk melalui perumahan. Namun justru sering dirusak dan dirobohkan pihak developer.

"Sebelumnya pak Mulkan pemilik tanah sebelah perumahan memberikan jalan untuk melintas dari sisi beton tapi malah ditutup pakai kawat duri. Warga dan pak Mulkan kasihan dengan kita makanya diberi akses jalan," katanya seraya sedih tinggal hanya dengan anak karena Janda ditinggal suami meninggal dunia.

Baca juga: Lurah Pancoran Mas yang Gelar Hajatan Saat PPKM Darurat Akhirnya Dicopot

Ermi menjelaskan pihaknya telah melaporkan hal itu ke RT, RW dan kelurahan namun tidak ada penyelesaian hingga delapan bulan tanpa ada keputusan.

"Saya sendiri dilaporkan pihak developer ke Polsek Prabumulih Timur karena katanya menutup akses jalan," jelasnya.

Perwakilan Devloper, Adi mengaku pihaknya memasang tembok pagar lantaran tanah milik mereka dan memang tidak ada akses menuju ke bagian belakang.

"Kalau misal anda memiliki tanah terus di belakang tanah anda ada rumah, masa harus kita buat jalan. Makanya kita tembok," ujarnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved