Breaking News:

Pringsewu

Pengakuan Oknum Guru Ponpes di Pringsewu Lampung Rudapaksa 4 Santriwati

SF (35), oknum guru sebuah pondok pesantren di Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pringsewu, mengaku telah merudapaksa empat santriwati.

Penulis: Robertus Didik Budiawan Cahyono | Editor: Daniel Tri Hardanto
Tribunlampung / Robertus Didik
SF (35), oknum guru sebuah pondok pesantren di Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pringsewu, diamankan karena merudapaksa empat santriwati. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, PRINGSEWU - SF (35), oknum guru sebuah pondok pesantren di Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Pringsewu, mengaku telah merudapaksa empat santriwati.

Dalam pengakuannya, SF sangat menyesali perbuatannya.

Penyesalan itu disampaikan  SF setelah menyandang status tersangka.

Dengan mengenakan baju tahanan warna oranye, kedua tangan SF terborgol.

Baca juga: Gadis Dirudapaksa 3 Pria, Sang Kekasih Terlibat

"Sangat (menyesal), Bu," ujar SF kepada penyidik perempuan Polsek Pagelaran, Selasa (13/7/2021).

SF mengaku sudah berkeluarga dan mempunyai dua orang anak.

Namun, dia sendiri tidak tahu mengapa bisa tertarik pada santrinya.

Korban kebejatan SF diduga berjumlah empat orang.

Keempatnya masih di bawah umur, yakni RU (15), UN (14), RH (14), dan JD (15).

Baca juga: Pamit Makan-makan, 3 Bocah di Pandeglang Disekap dan Dirudapaksa

Bahkan, SF melakukan perbuatan bejatnya ini di lingkungan ponpes.

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved