Berita Terkini Nasional

3 Oknum Anggota TNI yang Buang Handi dan Salsabila Terancam Penjara Seumur Hidup

Tiga oknum anggota TNI yang buang Handi dan Salsabila terancam penjara seumur hidup dan kini sudah dipecat Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa.

Tribun Jabar/Sidqi Al Ghifari
Ilustrasi prosesi pemakaman Handi Saputra di Kampung Cijolang, Desa Cijolang, Garut, Jawa Barat, Minggu (19/12/2021) dini hari. Tiga oknum anggota TNI yang buang Handi dan Salsabila terancam penjara seumur hidup dan kini sudah dipecat Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa. 

Peraturan Perundangan yang dilanggar oleh 3 Oknum Anggota TNI AD tersebut antara lain:

UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas & Angkutan Jalan Raya, antara lain Pasal 310 (ancaman pidana penjara maksimal 6 tahun) & Pasal 312 (ancaman pidana penjara maksimal 3 tahun).

KUHP, antara lain Pasal 181 (ancaman pidana penjara maksimal 6 bulan), Pasal 359 (ancaman pidana penjara maksimal 5 tahun), Pasal 338 (ancaman pidana penjara maksimal 15 tahun), Pasal 340 (ancaman pidana penjara maksimal seumur hidup)."

Korban Tabrak Lari 3 Oknum TNI

Korban tabrak lari yang diduga dilakukan tiga oknum TNI adalah Salsabila dan Handi Saputra.

Salsabila adalah remaja berusia 14 tahun yang berasal dari Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung.

Sementara itu, Handi adalah remaja berusia 17 tahun asal Desa Cijolang, Kecamatan Limbangan, Kabupaten Garut.

Kedua remaja ini kini telah tiada. Mereka meninggal setelah menjadi korban tabrak lari di kawasan Nagreg, Jawa Barat.

Berdasarkan laporan wartawan Tribunjabar.id sebelumnya, pasangan remaja ini jalan ke luar rumah, pada Rabu (8/12/2021).

Rabu siang, Salsabila sedang tidur di rumah, kemudian datanglah Handi menjemputnya.

Akhirnya mereka berdua pergi keluar menggunakan sepeda motor.

Tak lama kemudian, terjadi kecelakaan lalu lintas di depan POM Ciaro.

Ternyata kedua remaja yang berboncengan naik motor itu tertabrak sebuah mobil.

Menurut saksi mata, SI, suara hantaman keras dari kecelakaan itu terdengar jelas.

Ia menyebut, kondisi korban Salsabila terlihat tidak sadarkan diri di dalam kolong mobil.

Sementara itu, Handi juga berada di kolong mobil bagian depan, tapi saksi melihat, remaja pria itu terlihat masih bergerak.

Sementara, orang-orang dalam mobil yang menambrak korban disebut terlihat panik dan langsung melakukan evakuasi.

"Kata orang yang berdiri itu bilang ayo cepat masukkan ke mobil, bawa ke rumah sakit, bawa ke rumah sakit," kata SI menirukan ucapan orang yang dilihatnya di hari kecelakaan.

Berdasarkan kesaksian SI, ada dua orang yang mengangkat tubuh Salsabila dan Handi ke dalam mobil, sedangkan satu orang lainnya memberikan perintah.

"Saya lihat korban perempuan dimasukan ke jok tengah, korban laki-laki dimasukkan ke bagasi belakang," katanya.

Kecelakaan itu pun kemudian terdengar oleh keluarga Salsa yang berada di rumah.

"Salsabila sedang tidur di rumah, lalu dijemput oleh teman laki-lakinya. Selang beberapa menit, ada warga yang memberitahu, mereka kecelakaan," kata paman Salsabila, Deden Sutisna, Selasa (14/12/2021).

Kaget mendengar keponakannya kecelakaan, Deden langsung menyusul ke jalan raya.

Namun, korban kecelakaan sudah tidak ada. Ia pun bergegas mencari keberadaan Salsabila dan Handi ke Puskesmas.

Namun, tidak ada keponakannya di sana. Ia pun pergi ke sejumlah rumah sakit terdekat, tapi tidak ada juga.

"Saya langsung ke Puskesmas, pas dicari korban tak ada, mungkin di RS lain yang dekat, langsung ke sana ternyata tak ada juga," katanya.

"Setelah beberapa rumah sakit didatangi, masih juga korban tak ditemukan," ujar Deden menambahkan.

Akibatnya, keluarga pun bersedih karena anaknya yang menjadi korban kecelakaan hilang entah di mana.

Dalam berita yang dimuat Tribunjabar.id pada 14 Desember 2021, sempat diduga korban yang hilang itu karena diculik.

Walaupun begitu, keluarga tidak pasrah, mereka terus mencari keberadaan Salsabila dan Handi.

"Semoga ada yang menemukan anak saya, mau dalam konsisi seperti apapun, semoga ada yang mengantarkannya," katanya Suryati, ibunda dari Salsabila.

Ia mengaku lemas saat mendengar putri tercintanya kecelakaan. Apalagi, ia tidak sempat bertemu dulu karena sedang tertidur saat anaknya ke luar rumah.

"Saya kaget lemas, mendengar itu, saya menunggu di rumah," katanya.

Suryati pun semakin tak berdaya ketika tahu bahwa sang anak justru hilang setelah kecelakaan Nagreg.

"Tahu anak saya tak ditemukan, tentu lebih kaget dan lemas," katanya.

Sementara itu, sang ayah menyerahkan pencarian putrinya kepada saudaranya.

"Saya mah gak kuat, diam saja di sini Deden dan yang lainnya terus mencari," kata Jajang terlihat bersedih.

Sementara itu, orangtua Handi Saputra justru turun tangan mencari keberadaan putranya.

Entes Hidayatulah mengaku, sudah mengunjungi sederet rumah sakit yang berada di Garut hingga Ciamis.

"Saya sudah mencari ke setiap rumah sakit yang ada di Jawa Barat, ke Ciamis, Tasik, Garut, Cicalengka semua sudah dicari tapi tidak ada, enam hari pencarian tidak ada," ujar ayah Handi, Senin (13/12/2021).

Ia sengaja mengelilingi banyak rumah sakit karena mendengar pernyataan saksi yang menyebut Handi dan Salsabila akan dibawa ke rumah sakit.

Namun, pencariannya sia-sia, anaknya tidak ditemukan seperti yang diharapkan.

Handi dan Salsabila justru ditemukan jauh dari daerahnya berasal.

Pada Sabtu (11/12/2021), kedua korban tabrak lari itu ditemukan di Sungai Serayu dalam keadaan sudah tidak bernyawa.

"(Korban) laki-laki ditemukan di Sungai Serayu wilayah Banyumas dan yang perempuan di Cilacap," Kasat Reskrim Polresta Banyumas Kompol Berry, seperti yang diberitakan Kompas.com pada Sabtu (18/12/2021).

Handi tiba-tiba ditemukan di Sungai Serayu Desa Banjarparakan, Kecamatan Rawalo, Kabupaten Banyumas.

Sedangkan Salsabila ditemukan di di muara Sungai Serayu, Kecamatan Adipala, Kabupaten Cilacap.

Keduanya ditemukan dalam keadaan tidak diketahui identitasnya. Setelah diautopsi, keduanya dimakamkan di Desa Banjarparakan Rawalo.

Setelah itu, identitas korban ternyata diketahui bahwa mereka adalah korban kecelakaan Nagreg yang hilang.

Hal itu diketahui setelah keluarga korban dan tim Polrestabes Bandung datang ke Polresta Banyumas.

"Setelah penyidik menunjukkan foto gigi, pakaian dan barang-barang yang dikenakan, orangtua korban mengakui atau meyakini mayat yang ditemukan di Sungai Serayu merupakan anaknya (Handi Harisaputra)," katanya.

Akhirnya, jenazah Handi dan Salsabila pun kini dipindahkan ke daerah asalnya.

Keluarga keduanya pun menyambut kedatangan jasad korban dalam keadaan berduka.

Baca juga: VIRAL Detik-detik Angin Kencang Rusak Ratusan Rumah Warga di Makassar

Seperti yang dilaporkan wartawan Tribunjabar.id pada Minggu (19/12/2021), Salsa sudah dimakamkan pihak keluarga di kampung halamannya, di Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg.

Sementara itu, Handi Saputra juga sudah dimakamkan di Desa Cijolang, Kabupaten Garut.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved