300 UKM di Lampung Selatan Rugi Rp 6,7 Miliar Imbas Tsunami

Banyak pelaku UKM di kedua desa ini tidak hanya kehilangan usahanya, tetapi juga kehilangan rumah mereka.

300 UKM di Lampung Selatan Rugi Rp 6,7 Miliar Imbas Tsunami
TRIBUN LAMPUNG/DEDI SUTOMO
Kondisi terkini pedagang UKM di PPI Bom Kalianda, Kamis (10/1). Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Lampung Selatan mencatat, ada 300 unit kegiatan UKM warga Kecamatan Kalianda dan Rajabasa terimbas tsunami. 

Laporan Wartawan Tribun Lampung Dedi Sutomo

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, KALIANDA - Tsunami Selat Sunda yang terjadi pada 22 Desember 2018 lalu, tidak hanya membuat hancurnya rumah warga di kawasan pesisir Kecamatan Rajabasa dan Kalianda.

Bencana itu juga berimbas kepada kegiatan usaha kecil dan menegah (UKM) wilayah pesisir.

Data Dinas Koperasi dan UKM Kabupaten Lampung Selatan, ada 300 unit kegiatan UKM warga terimbas tsunami.

Total usaha itu dari lima desa di Kecamatan Kalianda dan tujuh desa di Kecamatan Rajabasa.

Pemkab Lamsel Tunggu 57 KK Warga Pesisir Kalianda Pindah ke Huntara

Plt Kepala Koperasi dan UKM Kabupaten Lampung Selatan Noviar Akhmal mengatakan, kondisi terparah terjadi di Desa Kunjir dan Way Muli.

Banyak pelaku UKM di kedua desa ini tidak hanya kehilangan usahanya, tetapi juga kehilangan rumah mereka.

"Total nilai kerugian pada 300 unit kegiatan UKM ini mencapai Rp 6,7 miliar".

"Ada yang warungnya tersapu tsunami, ada juga yang gerobaknya tersapu tsunami," ujarnya kepada Tribun, kamis (10/1/2019).

Kisah Relawan Pengawal Ambulans Diludahi, Dibentak, dan Hampir Ditabrak

Jenis usaha yang terkena dampak diantaranya, kegiatan usaha kuliner, warung kelontongan kecil, bengkel dan pedagang olahan ikan.

Halaman
12
Penulis: Dedi Sutomo
Editor: martin tobing
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved