Wisatawan Dilarang Mendekat, Aktivitas Gunung Anak Krakatau Meningkat

Dua hari terakhir, Gunung Anak Krakatau (GAK) yang berada di selat Sunda terpantau mengalami peningkatan aktivitas.

Wisatawan Dilarang Mendekat, Aktivitas Gunung Anak Krakatau Meningkat
TRIBUN LAMPUNG/PERDIANSYAH
tiga pendaki tengah berfoto dengan latar gunung anak krakatau. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LAMSEL – Dua hari terakhir, Gunung Anak Krakatau (GAK) yang berada di selat Sunda terpantau mengalami peningkatan aktivitas.

Ini terpantau dari pengamanan GAK di pos pantau Desa Hargo Pancuran, Kecamtan Bakauheni Lampung Selatan.

Menurut petugas pos pantau GAK, Andi Suardi, pada akhir pekan kemarin minggu (24/6), aktivitas gunung api yang ada di selat Sunda itu terpantau ada hembusan sebanyak 44 kali.

Baca: Ini Website Resmi Penerimaan CPNS Tahun 2018

Sedangkan untuk gempa vulkanik dangkal tercatat 58 kali dan gempa vulkanik dalam terpantau 2 kali.

“Tapi untuk asap kawah tidak bisa teramati secara visual. Karena kawasan gunung GAK tertutup kabut,” kata Andi Suardi kepada Tribun Lampung, Senin (25/6).

Andi Suardi mengatakan untuk status GAK saat ini level II Waspada.

Warga masyarakat dan juga wisatawan disarankan untuk tidak mendekati kawasan GAK dalam radius 1-2 kilometer.

Pagi ini, lanjut Andi, pengamatan GAK masih dilakukan.

Namun untuk kawasan GAK masih ditutupi kabut sehingga pantauan visual masih terganggu.

Meski aktivitas gunung anak Krakatau (GAK) dalam dua hari terakhir terpantau mengalami peningkatan.

Baca: Waspada, Hujan yang Mengguyur Wilayah Lampung Akan Berlangsung Hingga Malam Hari

Halaman
123
Penulis: Dedi Sutomo
Editor: Safruddin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved