Pembunuh Wanita Dimutilasi di Malang Ternyata Bukan Sugeng, Polisi Ungkap Penyebab Kematian

Pembunuh wanita yang ditemukan dalam kondisi tubuh terpotong-potong di Pasar Besar, Kota Malang, Jawa Timur ternyata bukan Sugeng.

surya.co.id/istimewa
Sugeng, pelaku mutilasi wanita di Pasar Besar Kota Malang, ditangkap polisi, Kamis (15/5/2019). Pembunuh wanita dimutilasi di Malang ternyata bukan Sugeng, polisi ungkap penyebab kematian. 

Pembunuh Wanita Dimutilasi di Malang Ternyata Bukan Sugeng, Polisi Ungkap Penyebab Kematian
TRIBUNLAMPUNG.CO.ID - Pembunuh wanita yang ditemukan dalam kondisi tubuh terpotong-potong di Pasar Besar, Kota Malang, Jawa Timur ternyata bukan Sugeng. 

Polisi pun mengungkap penyebab kematian korban.

Sugeng terbukti tidak berbohong dalam memberikan keterangan kepada polisi.

Bikin Tato ‘Sugeng’ Pakai Jarum Sol Sepatu, Pelaku Kasus Mutilasi di Malang Terungkap

Seusai Anjing Pelacak Pergi Muncul Pria Berkaus Orange, Pelaku Mutilasi Terjebak Pertanyaan Polisi

Sugeng mengaku dirinya yang memotong-motong tubuh wanita itu.

Tapi dia tidak membunuhnya.

Pengakuan Sugeng itu terbukti ketika Polda Jatim memberi keterangan terbuka terkait penyebab kematian wanita yang mayatnya ditemukan termutilasi di Pasar Besar kota Malang.

Polda Jatim telah mengumumkan hasil autopsi.

Dokter forensik Polda Jatim memastikan wanita yang ditemukan termutilasi menjadi enam bagian di eks Gedung Matahari Department Store Pasar Besar, Malang, Selasa (14/5/2019), bukanlah korban pembunuhan.

Hasil identifikasi mendapati korban meninggal akibat sakit yang dideritanya.

MUTILASI - Petugas membawa potongan tubuh korban mutilasi di Lantai 2 Pasar Besar, Kota Malang, Selasa (14/5/2019). Pada lokasi penemuan bagian tubuh korban mutilasi yang berjenis kelamin perempuan itu ditemukan sejumlah tulisan.
MUTILASI - Petugas membawa potongan tubuh korban mutilasi di Lantai 2 Pasar Besar, Kota Malang, Selasa (14/5/2019). Pada lokasi penemuan bagian tubuh korban mutilasi yang berjenis kelamin perempuan itu ditemukan sejumlah tulisan. (Hayu Yudha Prabowo)

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera menyebut, perempuan itu mengidap suatu penyakit yang menyerang bagian organ paru-paru.

“Untuk sementara korban meninggal karena sakit paru-paru akut yang dibuktikan dengan hasil doktoral forensik,” katanya saat ditemui awak media di ruangnnya, Kamis (16/5/2019).

Belum diketahui jenis penyakit apa yang menyerang organ paru-paru perempuan tersebut.

Halaman
1234
Editor: Daniel Tri Hardanto
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved