Breaking News:

Lampung Selatan

Mahasiswi UIN Raden Intan Lampung Jadi Korban Curanmor saat Sedang Kuliah Daring di Indekos Teman

Mahasiswi Universitas Islam Negeri Raden Intan (UIN RIL) Lampung jadi korban pencurian sepeda motor saat sedang kuliah daring di indekos temannya.

Dokumentasi
Sepeda Notor Honda Beat Street berwarna hitam, bernomor polisi B 4205 FXL hilang di Kos Dona, Jalan Raden Saleh Desa Way Huwi, Kecamatan Jati Agung Lampung Selatan. Mahasiswi UIN Raden Intan Lampung Jadi Korban Curanmor saat Sedang Kuliah Daring di Indekos Teman 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LAMPUNG SELATAN - Mahasiswi Universitas Islam Negeri Raden Intan (UIN RIL) Lampung jadi korban pencurian sepeda motor saat sedang kuliah daring (online) di indekos temannya (Kos Dona) di Jalan Raden Saleh Desa Way Huwi, Kecamatan Jati Agung Lampung Selatan, Jumat 26 Maret 2021, pukul 14.3 WIB.

Motor Honda Beat Street berwarna hitam, bernomor polisi B 4205 FXL hilang di Kos Dona pukul 14.30 WIB.

Korban curanmor Nadila Puspita Anggraini (19) mengatakan awalnya ia dan teman-temanya hendak mengikuti jam perkuliahan di kamar indekos temannya di Kos Dona.

"Sekitar jam setengah 2 siang, saya sampai di kosan teman saya. Kemudian saya parkirkan motor saya di halaman kos. Saat itu motor saya dalam posisi dikunci stang dan pagar kosan saya tutup rapat kembali. Lalu saya dan teman saya masuk ke dalam kos," kata Nadila, Sabtu (27/3/2021). 

Baca juga: Motor Mahasiswi di Bandar Lampung hilang saat Ditinggal Belanja Sembako di Warung

Baca juga: Kecelakaan Maut di Lamongan, 1 Pengendara Motor Tewas di Tempat

"Rencananya kami akan mengikuti jam perkuliahan di kosan teman saya itu, bersama teman-teman yang lain. Sekitar jam 2, teman saya sempat keluar kamar kos untuk mengambil cutton but di dasboard motor saya," sambungnya.

Nadila mengatakan saat itu temannya keluar kamar untuk mengambil cutton but di motornya, pagar kos masih tertutup rapat, dan tidak ada orang lain yang masuk dalam kos.

"Setelah jam perkuliahan selesai saya dan teman-teman lainnya ingin mencari makan siang. Saat kami keluar kamar kos, motor saya sudah tidak ada," kata Nadila.

"Kemudian saya panik, teman-teman saya pun ikut panik. Kami mencoba bertanya kepada tetangga kamar kos di situ. Namun orang-orang di kos itu tidak ada yang melihat motor saya," sambungnya.

Nadila mengatakan dirinya dan teman-temannya sudah berkeliling lingkungan sekitar dsn bertanya kepada warga sekitar tentang motornya yang hilang, tapi tidak ada yang melihat.

"Saat kami berkeliling di lingkungan sekitar ada satu pemilik warung depan kos teman saya yang melihat orang mencurigakan. Yang diduga sebagai pelaku pencuri motor saya," kata Nadila.

Baca juga: Disebut Main Proyek di Lampung Selatan, Nanang Ermanto Mengaku Namanya Dicatut

Baca juga: Virus Myo-Necrosis Ancam Petambak Udang di Pesisir Pantai Timur Ketapang dan Sragi

Halaman
123
Penulis: Dominius Desmantri Barus
Editor: Reny Fitriani
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved