Breaking News:

Pringsewu

Walhi Minta Pemkab Pringsewu Sikapi Serius Bukit Sarno yang Longsor

Fenomena longsor yang terjadi di Bukit Sarno di daerah Tambah Rejo Barat Gading Rejo mendapat perhatian dari Walhi Lampung. 

Penulis: Bayu Saputra | Editor: Reny Fitriani
Tribunlampung.co.id/Bayu Saputra
Bukit Sarno di Tambah Rejo Pringsewu. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDAR LAMPUNG - Fenomena longsor yang terjadi di Bukit Sarno di daerah Tambah Rejo Barat Gading Rejo mendapat perhatian dari Walhi Lampung

Direktur Walhi Lampung Irfan Tri Musri kepada Tribun Lampung, Selasa (28/12/2021) mengatakan bahwa harus menjadi perhatian yang serius bukit yang dikeruk tersebut. 

Fenomena longsor yang terjadi di wilayah perbukitan yang dijadikan tambang itu harus diseriusi oleh pemda dan aparat penegak hukum. 

"Walaupun tidak menimbulkan korban jiwa tetapi kenyamanan warga di daerah sekitar meraka merasa terganggu," kata Irfan.

Apalagi kalau sampai adanya korban jiwa dan termasuk kerugian materinya. 

Menurutnya, jika tambang ini tidak memiliki izin, maka tindakan pidana yang bisa dilakukan penegakannya oleh PPNS dan kepolisian. 

Tapi kalau legal berarti penyidik atau pengawas pertambangan harus memberikan peringatan.

Karena aktifitas pertambangan tersebut membahayakan, tetapi situasi sekarang pasti kabupaten dan provinsi  banyak alasan dan tidak serius.

Karena saat ini kewenangan pertambangan itu sudah ditarik ke pusat.

Bupati Tidak Hentikan Aktivitas Tambang

Halaman
12
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved