Berita Lampung

Dinas Perikanan Tulangbawang Tunggu Hasil Uji Lab Terkait Virus AHPND yang Menyerang Udang

Dinas Perikanan Tulangbawang masih menunggu hasil uji Laboratorium terkait Virus AHPND yang menyerang udang milik para petambak di dua kampung.

Editor: Reny Fitriani
Tribunlampung.co.id/Candra Wijaya
Kantor Dinas Perikanan Tulangbawang. Dinas PerikananTulangbawang masih menunggu hasil uji laboratorium dua Balai di Lampung terkait virus AHPND yang menyerang udang di Kecamatan Dente Teladas. 

Tribunlampung.co.id, Tulangbawang - Dinas Perikanan Tulangbawang masih menunggu hasil uji Laboratorium terkait Virus Acute Hepatopancreatic Necrosis Disease (AHPND) yang menyerang udang milik para petambak di dua kampung Kecamatan Dente Teladas, Tulangbawang.

Pejabat Fungsional Bidang Pengelola Kesehatan Ikan, Dinas Perikanan Kabupaten Tulangbawang, Samsudin menuturkan, terkait adanya virus AHPND di dua kampung di Kecamatan Dente Teladas.

Pihaknya masih menunggu hasil uji yang dilakukan oleh Balai Besar Perikanan Budidaya Laut (BBPBL) Lampung dan Balai Karantina.

"Untuk masalah ini sudah ditanggulangi oleh pihak BBPBL dan Balai Karantina beberapa waktu lalu, untuk hasil kita masih menunggu dari 2 Balai tersebut," jelas Samsudin, Rabu (21/9/2022).

Karena menurutnya, beberapa pekan lalu pihaknya bersama dua balai setempat sudah melakukan pertemuan kepada para petambak yang ada di Dente Teladas.

Baca juga: Tim Bola Voli Putri Lampung Target Lolos ke Popnas 2023

Baca juga: Warga Tanggamus Tewas Tenggelam di Bendungan Way Sekampung, Pengawas Dinilai Kecolongan

Namun, dikarenakan dalam pertemuan itu tidak ada ahli penelitian yang datang, pihaknya bersama balai setempat hanya mengambil sampel yang nantinya akan dicek laboratorium.

"Waktu turun kemarin, kami selaku Dinas Perikanan hanya mendampingi tim dari balai, untuk hasilnya belum terjawab karena kami masih menunggu jawaban dari dua balai tersebut," ungkapnya.

"Untuk hasil cek uji lab nanti akan dikirim mereka ke dinas Perikanan Kabupaten Tulangbawang," tambahnya.

Diberitakan sebelumnya, Virus Acute Hepatopancreatic Necrosis Disease (AHPND) menyerang udang milik para petambak wilayah Kampung Beratasena Adiwarna serta Kampung Beratasena Mandiri Kecamatan Dente Teladas.

Akibat adanya virus yang menyerang udang tersebut, membuat ratusan petambak wilayah setempat merugi besar.

Bahkan, tiga siklus per 90 hari dari proses tebar yang sudah dilakukan oleh petambak gagal panen.

"Terhitung sejak bulan November 2021 lalu, hingga kini bulan Agustus 2022 tiga siklus kami gagal panen," keluh Ketua Bumdes Sumber Bahari, Bibit, Kamis (15/9/2022).

Dirinya juga menjelaskan, Virus AHPND yang menyerang udang milik petambak ini sudah muncul sejak tahun 2020 lalu.

Dengan ciri pada udang mortalitas berkala atau kematian sejak usia kecil (DOC) 

Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved