Pengusaha Elite Pakai Gas 3 Kg, MUI Lampung Sebut Haram

Terungkap Pengusaha Elite Lampung Pakai Gas 3 Kg, MUI Lampung Sebut Haram

Pengusaha Elite Pakai Gas 3 Kg, MUI  Lampung Sebut Haram
KOMPAS/MUKHAMAD KURNIAWAN
Ilustrasi - tabung gas elpiji 3 kg. Orang kaya di Lampung ternyata turut menggunakan gas elpiji 3 kg yang disubsidi pemerintah. 

Pengusaha Pakai Gas 3 Kg, MUI  Lampung Sebut Haram

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, BANDAR LAMPUNG - Tidak hanya masyarakat menengah ke atas yang masih menggunakan gas elpiji ukuran 3 kilogram (kg) untuk kebutuhan memasak sehari-hari.

Para pelaku usaha kelas atas pun masih ada yang menggunakan gas subsidi tersebut.

Padahal, gas elpiji 3 kg hanya diperuntukan bagi rumah tangga miskin dan usaha mikro.

Baca: 8 Orang Tersambar Petir Saat Menonton Sepak Bola di Bogor, Hakim Garis Syok sampai Kaki Bergetar

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Lampung, Komisaris Besar Sulistyaningsih, mengungkapkan, pihaknya akan selalu memantau jika memang ada laporan masyarakat terkait penyalahgunaan gas elpiji 3 kg tersebut.

"Kalau saat ini masih aman terkendali. Belum ada laporan yang menonjol dari masyarakat. Kepada masyarakat, kalau memang ada informasi, bisa sampaikan ke kepolisian," ungkap Sulis, sapaan akrabnya, Sabtu (17/11).

Polda Lampung, lanjut Sulis, juga terus berkoordinasi dan bekerja sama dengan instansi terkait dalam rangka untuk mengantisipasi penyimpangan penggunaan gas elpiji 3 kg tersebut.

"Kami juga sudah pernah melakukan razia lapangan dan sudah pernah ada juga yang tertangkap," ucap Sulis.

Baca: Jika Aset Zainudin Hasan Kurang dari Rp 56 Miliar, KPK Akan Sita Rumah Mewahnya

Medio September lalu, Ditreskrimsus Polda Lampung menyita 10 tabung elpiji 3 kg sebagai barang bukti dari lokasi peternakan ayam CV Swadaya Agri Jaya di Kecamatan Pekalongan, Lampung Timur.

Tim juga menyegel lokasi usaha tersebut.

Catatan kepolisian, dalam dua tahun terakhir, 2017-2018, perusahaan ternak ayam itu menggunakan hampir 2.000 tabung elpiji 3 kg.

Halaman
1234
Editor: taryono
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved