Diduga Tidak Bisa Wisuda, Seorang Mahasiswa Nekat Gantung Diri, Pihak Kampus Ungkap Fakta Lain

Diduga tidak bisa wisuda, seorang mahasiswa di Medan, nekat mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri.

Diduga Tidak Bisa Wisuda, Seorang Mahasiswa Nekat Gantung Diri, Pihak Kampus Ungkap Fakta Lain
grafis tribunlampung.co.id/dodi kurniawan
Ilustrasi - Diduga tidak bisa wisuda, seorang mahasiswa di Medan nekat gantung diri. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, MEDAN - Diduga tidak bisa wisuda, seorang mahasiswa di Medan, nekat mengakhiri hidupnya.

Mahasiswa yang mengakhiri hidup karena diduga tidak bisa wisuda tersebut, adalah Marolop Marko Manurung (23).

Alasan Marolop yang mengakhiri hidup dengan cara gantung diri karena diduga tidak bisa wisuda, disampaikan pihak kepolisian.

Marolop Marko Manurung (23), warga Jalan Gagak, Perumnas Mandala, ditemukan tewas gantung diri di dalam rumahnya pada Rabu (21/11/2018) lalu.

Jenazah Marolop pertama kali ditemukan sepupunya, Ruben (9).
Melihat sepupunya dalam kondisi tergantung, Ruben melaporkan kejadian tersebut kepada orangtuanya, yang diketahui bernama Leston Manurung (45).

Ia merupakan paman dari korban.

Baca: Diduga Skripsi Kerap Ditolak dan Gagal Wisuda, Marolop Akhiri Hidup dengan Gantung Diri

Karena panik, paman korban langsung menurunkan jasad Marolop.

Leston lalu menghubungi kepala dusun, yang kemudian menghubungi pihak kepolisian Polsek Percutseituan.

"Mendapat informasi terkait kejadian tersebut, kami langsung menuju ke lokasi untuk melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP)," kata Kapolsek Percutseituan, Kompol Faidil Zikri, Jumat (23/11/2018).

"Kami kemudian memanggil tim Inafis Polrestabes Medan," lanjut Faidil Zikri.

Faidil Zikri mengatakan, setelah tim Inafis datang dan melakukan olah TKP, pihaknya tidak menemukan tanda-tanda penganiayaan.

Halaman
1234
Editor: Ridwan Hardiansyah
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved