Longsor di Lampung Barat

Polisi Rekayasa Jalur Liwa-Krui dengan Sistem Buka Tutup Akibat Longsor 5 Titik

Bencana longsor akibat curah hujan tinggi sempat membuat jalur Liwa (Lampung Barat)-Krui (Pesisir Barat) lumpuh, Jumat (24/1) sore hingga Sabtu (25/1)

Dokumentasi BPBD Lampung Barat
Polisi Rekayasa Jalur Liwa-Krui dengan Sistem Buka Tutup Akibat Longsor 5 Titik. 

TRIBUNLAMPUNG.CO.ID, LIWA - Bencana longsor akibat curah hujan tinggi sempat membuat jalur Liwa (Lampung Barat)-Krui (Pesisir Barat) lumpuh, Jumat (24/1) sore hingga Sabtu (25/1) pagi. Kendaraan baru bisa melintas dengan sistem buka tutup pada Sabtu siang dan menjelang sore.

Tanah longsor terjadi total di lima titik di jalur Liwa-Krui, kawasan Taman Nasional Bukit Barisan (TNBBS). Longsor pertama terjadi pada Jumat sore sekitar pukul 16.00 WIB di dua titik. Masing-masing di Pal 21 dan 22, Pekon Kubu Perahu, Kecamatan Balik Bukit, Lambar.

Longsor susulan lalu terjadi pada Sabtu pagi di tiga titik tak jauh dari longsor di dua titik sebelumnya. Tiga titik longsor susulan ini masing-masing di Pal 10, 15, dan 19, Pekon Kubu Perahu.

Selain tanah, material longsor lainnya adalah pohon dan ranting-ranting. Kabel listrik pun ikut tertimpa pohon. Material longsor memenuhi dan menutupi jalan hingga menyebabkan kendaraan tidak bisa melintas.

Gunawan, pengendara dari Krui yang hendak ke Liwa, terpaksa menunggu belasan jam sebelum bisa melintas dengan sistem buka tutup. Ia tiba di titik longsor pada Jumat sore.

Susah Sinyal di Lokasi Longsor Menghambat Penyebaran Informasi Terkini Kondisi Jalur Liwa-Krui

VIDEO Detik-detik Jalan Liwa-Krui Lumpuh Total Akibat Longsor

Oknum Guru Cabuli Siswinya Sejak April 2019, Dilakukan saat Ruang Kelas Sudah Sepi

Jadwal Kapal Eksekutif Januari 2020 serta Cara Beli Tiket di Bakauheni dan Merak Gunakan e-Money

"Dari Krui mau pulang ke Liwa, bawa mobil. Sejak jam 4 sore kemarin (Jumat) sampai sekarang masih antre untuk lewat," katanya, Sabtu pagi.

Beberapa pengendara lain yang tiba di titik longsor pada Jumat sore juga memilih memutar balik kendaraan.

"Kami putar balik kendaraan. Terpaksa tunggu besok (Sabtu) sampai jalan bisa digunakan," ujar Sumarno, pengendara dari Krui yang hendak ke Liwa. "Selain jalan putus, jadi was-was juga karena hujan lebat dibarengi petir," sambungnya.

Saat longsor pertama dan kedua terjadi, empat unit mobil sempat terjebak di antara titik longsor pertama dan kedua. Para pengemudi dan penumpang berhasil keluar dari kendaraan.

"Benar, ada empat mobil yang terjebak di dua lokasi berbeda di antara longsor satu dengan longsor lainnya, (jarak) sekitar 100 meter," jelas Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Lambar Inspektur Satu Pol Raphiq Hendrawan, Sabtu pagi. "Mereka (pengemudi dan penumpang mobil) semua selamat, sudah dievakuasi ke tempat aman. Tapi empat mobil masih berada di lokasi," imbuhnya.

Halaman
123
Editor: Noval Andriansyah
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved